Thursday, June 17, 2010

DEMI MASA

SEKIRANYA kita memandang bola sepak hanya sebagai sebuah permainan, maka kita hanya akan melihat 22 orang pemain di atas padang mengejar sebiji bola untuk berebutkan sebuah "cawan dunia". Melainkan kita bersedia mendalami seni dan falsafah, yang membawa arah dan tuju sebuah pasukan sejak akar hinggalah kemuncaknya, maka kita pasti tidak akan mencebik setiap kali melihat kedai mamak penuh dan manusia bersengkang mata hingga ke pagi demi mencari katarsis dalam seni permainan ini.

Begitulah juga halnya dengan kesanggupan kita mendalami makna memainkan teater di atas pentas. Kalau kita hanya memandang dunia teater sebagai sebuah alam yang menawarkan keseronokan, kepuasan, kecantikan, kepopularan, kemasyhuran, extravaganza, standing ovation, kata-kata manis yang membuai, puji-pujian yang melambung - maka kita hanya melihat patung-patung bergerak di atas pentas dan hilang di sebalik tirai dan side wing. Kita pasti terkabur daripada mencapai ke manakah arah alam teater itu membawa bukan sahaja khalayaknya - tetapi sama penting juga hala tuju pemainnya.

Begitu juga hidup ini, kalau kita memandang hidup hanya sebagai sebuah kelahiran, muda, tua dan mati - maka jadilah kita makhluk bergelandangan tanpa arah. Memacu tanpa tuju.

Alangkah ruginya jika hidup ini kehilangan seni dan falsafahnya. Melainkan kita tak peduli. Demi masa, manusia sentiasa dalam kerugian ...