Thursday, December 30, 2021

NOTA PENGARAH: BANGSAWAN HIKAYAT SI MISKIN MENJADI RAJA (BAHAGIAN 1)



SAYA membuka kembali blog ini. Sebenarnya sejak tahun lepas nak melakukannya tapi sesungguhnya "writer's block" itu benar 😁

Blog ini ada pembacanya tersendiri dahulu, terutama ketika saya kerap menulis tentang teater.  Walaupun saya sedar jalur informasi semakin lama semakin meneroka jalan pintas untuk sampai kepada pembaca dengan lebih pantas, tetapi saya percaya masih wujud masyarakat yang mahu meneroka imaginasi menerusi aksara demi aksara. Jadi saya hidupkan semula blog ini untuk yang masih punya tenaga membaca catatan panjang-panjang.

Kali ini saya akan tumpukan kandungan blog kepada catatan mengenai seni persembahan terutamanya teater, sama ada yang saya pentaskan sendiri atau yang saya tonton. Semoga blog ini boleh menjadi medan diskusi atau merakam garis masa perkembangan teater di Malaysia, dan di luar Malaysia juga.

Kenapa tidak saya mulakan dengan pementasan Bangsawan Hikayat Si Miskin Menjadi Raja (BHSMMR)? Untuk yang tidak berada dalam radar, pementasan ini adalah kepulangan kembali saya selepas 2 tahun tanpa sebarang pementasan. Hiatus tanpa sengaja, akibat pandemik. Arahan terakhir saya adalah Asiah Samiah, karya Tan Sri Johan Jaaffar pada Disember 2019, juga sebuah pementasan yang meninggalkan impak besar dalam pengalaman saya berkarya. Saya akan bercerita tentang Asiah Samiah dalam entri yang berlainan.

Ogos 2021, pihak Kuala Lumpur Performing Arts Centre (klpac) menerusi Pengurus Produksi mereka Gan Eng Cheng, menghubungi saya menyatakan hasrat Penerbit Eksekutif mereka iaitu Dato Faridah Merican untuk mementaskan Bangsawan di klpac. Kami bersepakat untuk melaksanakan kolaborasi antara Mekar Budaya dan slot Seni Teater Rakyat di bawah kendalian The Actors Studio. Maka termeterailah persetujuan antara kedua-dua belah pihak dan kisah seterusnya telah pun tercatat dalam sejarah. Pementasan ini mendapat sokongan dana sepenuhnya daripada Yayasan Hasanah, ArtsFAS dan juga Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Negara. 

Sepantas kilat saya mengumpul pasukan kreatif. Sudah pastilah kebanyakan mereka merupakan sayap-sayap kanan dan kiri yang telah bekerja bersama-sama saya sejak saya belajar mementaskan Bangsawan seperti Adie (penolong pengarah/ jurulatih lakon), Adeeq (Pengurus Pentas), Syida (Pengurus Produksi), Nina (Penolong PM), Deqwan (Koreografer), Umar Azim (Pereka Tirai), Along Hazirin (Pereka Set & Prop), Abang Sham (Kostum) dan Farid Hakimie (Tatarias). Ada juga yang pertama kali bekerja dengan saya dalam produksi Bangsawan seperti Nawfal Zamri (Pereka Lampu), Yusman (Sinografer) dan Ayop Azril (Pengarah Muzik). Tetapi, kebiasaannya saya tidak akan menerima orang baru "dalam hidup saya" sewenang-wenangnya tanpa saya mendalami latar belakang mereka. Itu bukan kenyataan menongkat langit, tetapi hakikatnya oleh kerana saya sendiri banyak kekurangan dan perlu dibantu, Bangsawan pula bukan sebuah persembahan yang sekadar ada, maka sedaya-upaya mungkin saya memastikan orang yang berada di kiri kanan saya adalah antara orang yang terbaik dalam bidang mereka. Maka terbentuklah sebuah pasukan kreatif mewakili produksi dari Mekar Budaya. Saya akan memperkenalkan apa dan siapakah Mekar Budaya ini dalam entri yang berlainan juga.

Tentang pelakon, saya memilih beberapa orang yang saya pasti tentang kualiti, sikap dan kesesuaian mereka dengan watak, dan selebihnya saya meminta bantuan daripada Adeeq Amalina kerana saya percaya dia juga seorang pencari bakat yang baik (dan setelah bekerjasama dalam banyak produksi, dia faham kriteria pelakon yang saya cari). Tetapi sesiapa pun yang dipilih biar pun memegang watak sekecil pengawal, Adeeq tahu saya memang seorang penapis yang "sukar". Manakala saya memang menghubungi sendiri abang Eijat (Shahrul Mizad Ashari) untuk menyertai produksi ini, kerana saya memang perlukan orang pandai macam dia bagi melaksanakan kerja ini. Jadi pada hujung September, kami berjaya mengumpulkan semua pelakon untuk sesi bacaan skrip secara dalam talian, sebelum latihan pertama bermula pada 4 Oktober. Maka sedar-sedar, terbentuklah sebuah pasukan produksi yang terdiri daripada individu-individu yang menerima latihan dan pendedahan seni di ASWARA, Universiti Malaya dan juga Opera Sri Bandaraya DBKL.

Pada hujung September juga, pasukan kreatif kami berkunjung ke Pentas 1 klpac untuk melawat panggung. Betapa risaunya saya apabila mendapati Pentas 1 tidak mempunyai bar yang praktikal untuk menggantung tirai. Tiada juga tirai utama yang boleh dibuka dan ditutup bagi menandakan pergantian babak. Saya tidak menyebut ini sebagai kelemahan Pentas 1 kerana panggung ini memang bukan dibina khusus untuk pementasan Bangsawan.

"Ahh sudahh... nak buat bangsawan macamana ni?"

Saya sambung di Bahagian 2 nanti.

NOTA PENGARAH: BANGSAWAN HIKAYAT SI MISKIN MENJADI RAJA (BAHAGIAN 1)

SAYA membuka kembali blog ini. Sebenarnya sejak tahun lepas nak melakukannya tapi sesungguhnya "writer's block" itu benar 😁 B...