Sunday, December 30, 2018

SETELAH BERLALU 365 HARI

SESUATU berlaku ke atas diri saya pada tahun 2018. 

Pemergian arwah suami saya M.Nasri Ayob ke rahmatullah pada 3 Mei telah membayangi semua hal yang terjadi pada tahun ini. Kisah-kisah lain menjadi tidak penting, kerana walau apa pun yang berlaku dalam hidup saya sepanjang tahun ini, hakikat kepergiannya masih menjadi imej-imej yang berputar dalam fikiran saya setiap hari. 

Hanya setelah selesai pementasan Bangsawan Zhao Si Anak Yatim saya menjadi lebih lega. Mungkin kerana ini adalah projek terakhir yang belum sempat arwah laksanakan, dan dengan bantuan adik-adik yang saya sayangi, pementasan ini akhirnya dapat dilakukan. Walaupun ketika saya pulang ke rumah selesai persembahan malam pertama, saya terpaksa duduk dalam kereta selama lebih setengah jam sebelum dapat masuk ke dalam rumah. Saya menangis. Terlalu banyak perasaan ingin saya luahkan ketika itu. Saya ingin meluahkan kegembiraan dan kebanggaan saya atas usaha ini, tetapi tanpa arwah di sisi, saya hanya mampu menangis. 

Apa yang saya lalui tahun ini memang dahsyat. Enam bulan pertama selepas pemergian Nasri, hidup saya sangat tragik. Hanya sahabat-sahabat yang rapat saja yang tahu dan menyaksikan betapa sukarnya saya melangkah keluar daripada zon depresi. Tapi alhamdulillah kasih sayang Allah sentiasa ada. Dihantarkannya saya manusia-manusia baik yang sentiasa bersedia membantu meringankan tekanan dan penderitaan saya, sehingga saya dapat bangkit semula dan keluar daripada dunia yang murung dan hiba. 

Begitulah perjalanan hidup kita dari tahun ke tahun diselang-seli dengan kisah sedih dan gembira, persilihannya tanpa gagal, selagi nyawa dikandung badan. Ibarat pergantian siang dan malam, panas dan hujan, maka peristiwa jatuh bangun dalam hidup kita itulah yang melengkapkan diri kita sebagai seorang manusia.

Di akhir setiap tahun, kita akan menyedari bahawa dalam kita berhasil mencapai sesuatu, kita juga mungkin mengalami kehilangan. Kita bertemu kawan baru dalam hidup, dan kawan lama pergi meninggalkan kita. Sungguhpun sedih, tetapi  hakikat redha itu saya fahami. Mereka yang pergi itu telah selesai berurusan dengan segala madu dan racun dunia. Kita yang masih hidup ini perlu meneruskan perjuangan hingga dapat kita kembali kepada fitrah yang kita janjikan kepada Allah sejak dari alam Rahim.

Selamat tahun baru kepada para pembaca blog ini. Semoga kita semua sentiasa berada di bawah lindungan dan kasih sayang Allah. Semoga kita menjadi semakin baik daripada masa lalu, lebih teliti berfikir dan bertindak, lebih seimbang rohani dan jasmani. Semoga semua tekad kita diiringi kebijaksanaan, dan semoga segala pengalaman yang kita lalui menumbuhkan kematangan. Semoga kita terhindar dari kezaliman dan tidak juga menzalimi diri-sendiri. Jauhkan diri kita dari sikap perkauman dan diskriminasi kerana ia adalah perbuatan zalim dan buruk sekali.

Insya Allah pada 2019 nanti saya akan cuba menulis blog dengan lebih kerap dan konsisten. Semoga catatan saya dapat memberi manfaat kepada diri anda yang sudi meluangkan masa membacanya.


Saya akan terus hidup dan menghargai kenangan, sungguhpun kenangan adalah satu peperangan untuk mengingati dan dalam masa yang sama, melupakan.

Tuesday, December 4, 2018

TRAVELOG: "MENEMUI" PULAU BESAR - BAHAGIAN 2

JADI petang itu kami ambil keputusan untuk melihat matahari terbenam di pantai sebelah sana. Setelah bertanyakan jalan dengan orang, kami perlu melintasi satu padang golf untuk turun ke sebelah barat. Rupanya ada usaha membangunkan sebuah resort dengan padang golf sekali untuk tujuan pelancongan. Saya tak berkesempatan mengetahui kisah tentang resort dan padang golf ini kerana nampak seperti ia terbiar, mungkin nanti pada kunjungan yang lain.

Okay, dijadikan cerita kami tersilap arah waktu nak merentas padang golf. Sepatutnya terus ke hadapan tapi kami membelok ke kiri. Kemudian terjumpa satu pondok kecil, ada sepasang suami isteri sedang menjaga pondok berkenaan yang dipenuhi jualan seperti kain dan ada bunga-bunga. Pondok ni macam pondok yang selalu kami buat kalau ada adegan berjualan dalam pementasan bangsawan Melayu. Beberapa meter daripada pondok itu pula ada satu lubang perigi, Zila beritahu saya ini perigi Nenek Kebayan.

Tempayan yang disangka perigi.
Saya menyapa kakak yang menjaga pondok itu, ke mana arah menuju pantai. Dia menunjuk arah yang betul dan kami ucapkan terima kasih. Namun sebelum kami bergerak menuju arah yang betul, sekilas mata saya memandang hamparan kain di atas tanah di depan pondoknya. Sebelum itu kami tanya pada kakak itu, apa cerita perigi berkenaan. Kakak yang kemudian mengenalkan namanya sebagai Ummi Noor itu, memberitahu itu adalah tempayan nenek Dang Wangi. Tempayan itu ditanam dan membawa kepada kedalaman dua tingkat lagi di bawah tanah. Malah dahulu ada tangga yang dibina untuk membolehkan orang turun ke bawah. Katanya setelah nenek Dang Wangi menanam tempayan berkenaan, Allah Taala pancutkan mata air yang memenuhi tempayan itu (beginilah sebiji ayat yang dituturkannya). Ramai orang datang bernazar membaling duit syiling dan sebagainya ke dalam tempayan berkenaan. Ramai juga orang yang datang untuk mengambil balik barang-barang berkenaan.

Inilah kubur Dang Wangi, ditutup dengan hamparan kain yang ditaburi bunga bunga.
Kemudian saya menghampiri pondok itu dan bertanya apakah di sebalik hamparan kain di atas tanah itu. Ummi Noor berkata ia adalah kubur nenek Dang Wangi. Di atasnya ditabur bunga-bunga wangi dan nampak ia memang dijaga dengan sesungguh hati. Saya tanya, "Dang Wangi?" Ummi Noor kata, "Ya, Dang Wangi isteri Hang Jebat." Saya rasa waktu tu tanduk kreatif saya tumbuh di kepala dan radar Bangsawan pun diaktifkan hahaha... Tapi perbualan tentang nenek Dang Wangi terhenti sekejap sebab dia menyebut tentang Keramat Ular. Rupanya waktu tersilap arah tadi kami menuju ke arah Keramat Ular. Dinamakan berkenaan sebab bentuk batu di kawasan itu serupa kepala ular. Ia adalah tempat pendekar bertapa dan berzikir, seperti pendekar Lidah Hitam. Saya dan Zila berpatah semula untuk melihat Keramat Ular.

Batu berbentuk kepala ular tempat para pendekar duduk bertapa dan berzikir.
Di hadapan Keramat Ular, saya tanya Zila, siapa Ummi Noor ini sehingga dia sanggup menjaga kubur Dang Wangi di tengah-tengah tempat seperti itu. Ia bukan tapak perniagaan, jauh dari pantai dan sudah pasti tiada faedah atau sebarang tujuan keuntungan. Ia nampak menjaga kubur berkenaan dengan penuh kasih sayang dan tanggungjawab.

Zila jawab, "Kau tanyalah!"

Maka kami pun pergi semula ke pondok berkenaan dan saya tanya terus-terang. Kenapa Ummi Noor jaga kubur ini? Ada kaitankah dengan Dang Wangi? Ummi Noor tersenyum sambil memandang suaminya yang dari tadi hanya duduk diam. Akhirnya dia menyatakan bahawa dia adalah keturunan Dang Wangi yang ke-9. Dari situ dia mula memberitahu saya tentang siapa Dang Wangi, kisah tentang fitnah orang kepadanya dan  Hang Jebat dan beberapa maklumat lain yang saya belum mahu kongsikan di sini.  Hanya yang disebutnya adalah Dang Wangi merupakan sepupu kepada Sultan Ariffin dan Dang Wangi juga adalah anak kepada Pendekar Lidah Hitam. Pendekar Lidah Hitam ini juga disebut sebagai Panglima Awang Hitam (Enrique of Malacca), anak Melayu pertama yang menemani Ferdinand Magellan belayar mengelilingi dunia. Katanya sekian lama dia berharap ada orang datang bertanyakan tentang hal ini kerana sejarah menyatakan hal yang salah. "Tapi siapalah kami hendak bercakap", katanya. Sehingga sampai satu tahap dia menangis.

Ummi Noor, wanita berpenampilan sederhana, bertutur dengan baik dalam bahasa Inggeris, sopan santun tinggi, lemah gemalai tutur kata, lembut budi bahasa. Katanya "terima kasih kerana nak bergambar dengan saya".
Memang kejadian ini sangat terkesan di hati saya. Tak sangka kunjungan ini membawa saya bertemu dengan seseorang yang mengakui dirinya keturunan ke-9 daripada satu-satunya wanita terakhir yang berada di sisi Hang Jebat sebelum mati di tangan Laksamana Hang Tuah. Malah mungkinkah Dang Wangi melihat pertarungan itu? Kami meluangkan masa mendengar cerita daripada mulut Ummi Noor. Cerita tak habis di situ dan kami janji akan datang di lain kali. Saya beritahunya saya akan datang lagi ke pulau ini khusus untuk bercakap dengannya mengenai kisah Dang Wangi yang lengkap, mungkin saya boleh hasilkan sesuatu yang kreatif daripada kisah ini.

Setelah bersalaman dan mengucapkan terima kasih, kami menuju ke pantai. Saya dan Zila mengulas kejadian itu. Ummi Noor sudah menghambakan dirinya di situ selama 30 tahun, tak termasuk zaman kecilnya sebelum dibawa melanjutkan pelajaran di luar pulau, dan kembali pula kemudiannya. Untuk apa, kalau bukan kerana kasih sayang dan cintanya kepada seorang Dang Wangi yang dipanggilnya nenek. Dan percayakah anda kalau kami katakan bahawa perawakan serta perwatakan Ummi Noor sangat lembut, berbudi bahasa, sopan-santun selayaknya wanita zaman silam? Entahlah kalau kami terlalu terpesona dengan kisahnya, tetapi saya dan Zila sependapat, dia ada semangat Dang Wangi dalam dirinya. 


Entahlah Lenny ...
Kami turun ke pantai, tapi cuaca tak membantu. Tak mungkin dapat lihat matahari terbenam, malah cahaya matahari pun kami tak nampak. Maka selepas berjalan-jalan dan ambil gambar, kami pun berpatah balik. Yang tragiknya waktu berpatah balik melintas laluan hutan, ada bunyi babi merengus. Saya dah separuh nak lari, tapi Zila suruh saya berhenti, kalau lari katanya nanti dikejar babi. Ini lawakkkkk.... sudahlah saya baru tengok video kisah hikers direnung singa dalam hutan hahahahaha... tapi kami selamat. Babi berkenaan baik.

Kemudian saya dan Zila luangkan masa lepak di tepi pantai daripada lepas Maghrib membawa ke tengah malam. Dari gerai tepi pantai membawa ke pinggir pantai betul-betul. Dari duduk di kerusi sampai duduk atas pasir. Kami bercakap macam-macam perkara, mengulas hal pulau itu. Kadang-kadang diskusi jadi ilmiah, kadang-kadang jadi bangang pun ada hahaha... dan kami juga bercerita hal-hal silam, peribadi, nostalgia, sesekali ada air mata keluar mengenang orang tersayang yang sudah pergi. Tetapi bercerita begitu sangat membahagiakan, saya membenarkan diri saya kembali ke masa lalu dan menyebut nama arwah suami berkali-kali dalam kenangan cerita-cerita yang manis. Si Zila pun layan aje kan ...

Jadi kami balik ke chalet malam itu dengan sangat penat sampai tak dapat membezakan suis lampu dan plug socket. Yang penting tidur dengan tekad akan bangun besok pagi melihat matahari terbit.

Tapi ...

Mimpi ajelah .... bangun tengahari kau ... hahahhahahahaha...

Chalet D'Puteri Kurnia Resort yang dibangunkan dengan terancang
Tapi tak apalah, matahari terbit bukanlah fenomena yang asing sangat dalam dunia ini. Duduk di PD nanti pun boleh tengok, kerana nilai sejarah dan cerita yang kami peroleh di pulau ini jauh lebih berharga. Kami bangun dan berkemas, berjalan sekejap di tepi pantai dan makan. Kemudian kami pergi ke masjid untuk solat Zuhur. Waktu itu sudah jam 1.30 tengahari.

Ketika itu ada sekumpulan pelawat lain sedang bergendang dan berselawat di perkarangan masjid. Meriahnyalah. Betapa syahdunya solat di tengah alunan selawat dan pukulan gendang. Rasa nyaman hati, terasa betul berkahnya tanah ini.

Mereka bergendang dan berselawat
Waktu itu kami sudah menghubungi abang Abu untuk datang mengambil kami. Tapi sebelum itu kami mengunjungi Imam Ahmad di pejabat masjid untuk mengucapkan terima kasih atas pertolongannya kepada beberapa urusan kami. Dapatlah kami meluangkan masa di hadapan Imam Ahmad, yang sempat memberikan tazkirah kepada kami tentang tawassul, tabarrukh dan istighotsah. Betapa mendalamnya tazkirah beliau sehingga saya sebenarnya sudah mengeluarkan air mata kerana terlalu tersentuh.

Imam Ahmad mengingatkan kami betapa nipisnya sempadan kelakuan syirik dalam diri manusia. Orang yang terang-terangan melakukan maksiat itu sudah tentu ada penjelasan syiriknya. Rupanya orang yang menjaga solat dan ibadah juga ada kelakuan syirik dalam dirinya, khususnya apabila sudah mencapai tahap riak, ujub, sum'ah dan takbur terhadap ibadah yang dilaksanakannya. Penjelasan imam ini sebenarnya menjawab beberapa soalan dalam diri saya, bahawa kenapa solat dan ibadah tidak juga menjadikan sesetengah manusia itu baik, malah semakin dibenci.

Manakala apabila Imam mendapat tahu saya dan Zila sudah 20 tahun bersahabat, Imam menasihatkan kami supaya bersahabat kerana Allah dan semoga persahabatan ini membawa kami ke syurga. Insya Allah amin ya Rabb.

Demikianlah penutup kunjungan pertama saya ke pulau ini. Sebelum berlepas pulang kami sempat mengunjungi sekali lagi makam Sultan Ariffin membacakan Al-Fatihah, mengenang jasanya menyebarkan syiar Islam, mengharap pada Allah semoga kunjungan ini memberikan manfaat kepada diri kami.

Akhirnya watak abang Abu pun muncul. Dan tangga tertanam kukuh di dalam pasir hahaha....
Abang Abu sampai, kami naik semula ke atas bot. Saya beritahu Zila nanti saya nak datang lagi, kali ini misi mencari Dang Wangi hahaha ... Yang kami tak sempat kali ini adalah melawat muziumnya, juga tak sempat ke Gua Yunus, Batu Belah, dan Zila tak sempat mandi pantai dan saya tak sempat mandi air perigi. Tapi saya kata muzium dan hal-hal lain itu boleh tunggu lain kali, yang penting kami dapat bertemu dengan sumber-sumber hidup yang ada di Pulau Besar.

Sukar untuk saya nyatakan karakter Pulau Besar dengan perkataan kerana saya melihat ada dua kepercayaan yang saling bertembung di situ. Satu pihak percaya bahawa keberkatan tanah itu datang seiring dengan sifat keramat jasad alim ulama, yang mana ia telah memberikan asbab kepada pemulihan diri, rohani dan jasmani kepada manusia-manusia yang pernah datang mendapatkan bantuan. Manakala satu pihak lagi terang-terang menolak amalan berkenaan, dan terus bercakap mengenai hakikat manusia dan sifat hamba kita kepada Allah, bahawa semua doa harus ditujukan langsung kepada Maha Pencipta tanpa sebarang perantara. Kontradik sekali bahawa kedua-dua pihak ini adalah umat Islam yang mengucapkan syahadah yang sama.

Saya tiada persepsi negatif kepada mana-mana pihak kerana mereka pun aman-aman saja berkongsi tanah yang sama. Saya memakai kasut seorang penyelidik, dan pertimbangan akal adalah pakaian saya dalam menjustifikasi sebarang maklumat. Saya berpaut kepada sumber, dan saya percaya perlakuan manusia ditentukan oleh zaman yang mereka rentasi. Saya hanya jatuh cinta dengan takdir Allah kepada semua manusia, yang kemudian diberiNya hidayah untuk meneroka dunia mencari hikmah dan kembali fitrah.


Ketika bot bergerak menjauhi pantai Pulau Besar, saya katakan dalam hati, "kutinggalkanmu sebentar. Nanti datang lagi." Insya Allah.

Muka lega di Jeti Umbai lepas terlambung-lambung dalam bot yang laju gila.
Gambar hiasan.
Inilah kucing yang ikut kami berjalan di Pulau Besar.









Monday, December 3, 2018

TRAVELOG: "MENEMUI" PULAU BESAR - BAHAGIAN 1

HUJUNG minggu lepas Zila ajak saya mengunjungi Pulau Besar di Melaka. Mula-mula saya keberatan sebab sangat sibuk dan banyak kerja perlu disiapkan. Dengan kerja pejabat lagi, dengan latihan Bangsawan lagi ... tapi lepas kena bebel dengan Zila yang suka sangat bercuti sepuluh kali setahun, maka saya pun bersetujulah. Rupanya dia dah uruskan semuanya, termasuk pengangkutan dan penginapan. Maka saya pun tak bolehlah nak menolak sangat. Nanti karang dia merajuk tujuh keturunan tak makan pujuk.

Apa kata dimulakan dengan gambar kami dalam kereta hahaha...
Awal pagi Sabtu dengan mata bengkak sebab malam sebelumnya tidur lambat, lepas Subuh saya bertolak ke rumah Zila di Bangi dan kami bergerak ke Melaka dalam jam 9 pagi. Lepas singgah sana-sini untuk makan dan beli barang, dalam jam 12 tengahari kami tiba di jeti Umbai. Di situ sudah menunggu abang Abu, seorang pemandu bot yang biasa Zila hubungi. Ini adalah kali kedua Zila berkunjung ke Pulau Besar, jadi dia memang sangat excited nak bawa saya ke sana. Entah apa yang menarik sangat saya pun tak tahu.

Saya suka tengok pokok ini yang meneduhkan jalan dalam perjalanan kami ke Jeti Umbai.
Saya beritahu Zila saya bukan orang yang suka travel laut sebab saya tak suka lama-lama di atas air. Tapi perjalanan dengan bot laju itu hanya ambil masa 10 minit dan ITS FUN hahaha... sambil-sambillah tengok gambar-gambar yang saya post sini, boleh tau betapa fun saya dapat lari sekejap dari sebuah kota batu.

Walaupun tak berapa laut sangat jiwa saya tapi tak dinafikan pemandangan laut sangat mengasyikkan. Laut kalau tak membadai, ia sungguh damai.
Zila tak cerita banyak pada saya mengenai pulau ini sebelum kami sampai, sebab dia mahu saya discover sendiri. Ternyata akhirnya saya mendapati bahawa Pulau Besar ini menyimpan terlalu banyak cerita yang menarik dan mengujakan.

Sampai sahaja di sana, kami check-in di D'Puteri Kurnia Resort, penginapan chalet menghadap laut. Oleh kerana hujung minggu memang tempahan penuh, kami dapat chalet di atas bukit sikit. Keadaan penginapannya sederhana saja, bolehlah untuk tujuan rehatkan diri tapi tidaklah bertaraf lima bintang sangat. Bolehlaaaaa.....

Selepas check-in Zila terus heret saya ke hujung bahagian hadapan pulau, di mana terdapat sebuah wakaf yang diuruskan oleh kaum India Muslim yang menyediakan makanan percuma untuk pengunjungnya. Kami duduk sebentar di wakaf itu dan sempatlah bercerita dengan kak Leha, salah seorang pengurus wakaf berkenaan. Di satu tempat dalam wakaf itu ada selonggok besar barangan makanan mentah hasil sedekah dan derma daripada orang luar. Mereka turut menerima derma dalam bentuk wang ringgit, untuk memastikan wakaf berkenaan sentiasa mempunyai bekalan makanan untuk diagihkan kepada orang yang datang. Jadi tengahari itu saya dan Zila pun ikut serta makan percuma di situ. Kari kambingnya sangat sedap ya...

Sebenarnya saya tak berapa makan daging kambing. Tapi kerana dijemput orang, tak baik tolak rezeki. Makan sajalah, dan ia sedap.
Setelah itu kami pergi pula ke masjid Pulau Besar yang diuruskan oleh Majlis Agama Islam Melaka (MAIM). Setelah solat kami bertemu dengan Imam Hidayat, yang melayan kami sebentar untuk menceritakan secara ringkas sejarah Pulau Besar. Masjid ini berkongsi tapak dengan makam Syeikh Ismail atau Sultan Ariffin, salah seorang ulama yang digelar wali Allah yang singgah di pulau ini beratus tahun lalu. Sultan Ariffin adalah ulama yang terkenal kerana jasanya menyebarkan agama Islam ke seluruh Asia Tenggara. Penduduk tempatan juga menyatakan beliau sebagai keturunan Rasululullah s.a.w yang ke-18 sanad daripada cucu Rasulullah iaitu Hussin bin Ali. Ini menjadikan makamnya pernah dianggap sebagai keramat pada satu ketika dahulu. Turut dimakamkan di situ juga adalah para sahabat dan keluarga Sultan Ariffin, yang tak putus-putus dikunjungi oleh manusia yang ingin mengambil keberkatan tanah yang menyimpan jasad alim ulama ini.


Makam Syeikh Ismail atau Sultan Ariffin, keturunan ke-18 Rasulullah s.a.w. Makamnya sangat panjang, sesuai dengan kisah-kisah yang pernah saya dengar bahawa manusia zaman dahulu memang fizikalnya tinggi dan besar.
Masjid Pulau Besar yang dikelolakan oleh Majlis Agama Islam Melaka (MAIM)
Pulau ini mempunyai reputasi tersendiri sebagai pulau yang menyimpan sumber air bersih. Kak Leha memberitahu kami terdapat banyak perigi mata air di tempat tertentu di pulau berkenaan dan menyuruh kami mandi dengan air perigi berkenaan. Katanya mata air itu segar dan boleh menjadi asbab kepada kesembuhan spiritual dan fizikal. Manakala saya pernah membaca daripada sejarah Laksamana Cheng Ho bahawa pembantu Cheng Ho yang bergelar Ma Huan, pernah menyebut bahawa para pedagang China menggelar Pulau Besar sebagai Pulau Wu Shu yang bermaksud Pulau Air, kerana kebersihan mata air di tanah pulau itu.

Di luar pagar makam Sultan Ariffin.



Dengan cerita-cerita ini, tak hairanlah pulau ini dianggap pulau hajat oleh sebilangan orang yang hendak berubat dan berdoa. Kebetulan pula kami bertemu dengan seorang peniaga di pulau ini, yang menceritakan kepada kami punca penghijrahan beliau. Peniaga yang asalnya mencari rezeki di Kuala Lumpur ini meninggalkan kotaraya dan berniaga di situ, kerana beberapa perkara yang berlaku telah menjadi turning point dalam hidupnya. Kejadian itu menyebabkan beliau mempercayai bahawa pulau berkenaan menyimpan keberkatan tersendiri, hingga doa-doa beliau terutama di makam Sultan Ariffin dimakbulkan Allah.

Ketika mengunjungi makam Sultan Ariffin, kami melihat di tepi-tepi makam berkenaan ada banyak botol mineral pelbagai saiz diletakkan. Kami mendapat tahu kemudiannya ramai yang berhajat air berkenaan akan mendapat berkat bacaan Yassin dan ayat suci al Quran daripada orang ramai, dan boleh mereka gunakan untuk menyembuhkan
kesakitan/ masalah hidup yang dialami.

Petangnya setelah berehat dalam satu jam di chalet, saya dan Zila bergerak kembali untuk merentas pulau berkenaan turun ke pantai sebelah barat. Tujuannya nak tengok matahari terbenam. Dalam perjalanan, kami melintasi khemah-khemah kecil di tepi pantai, mungkin didirikan untuk tujuan penginapan. Kami juga melintasi rumah-rumah unik, dan ada Wakaf Masak Bonda yang kelihatan tidak begitu terurus. Oh, pulau ini banyak kucing. Banyak gila!!! Kucing beratur ikut kami jalan.


Jangan cakap MAIM tak payung. Ada beberapa papan tanda menyatakan larangan terhadap perkara khurafat dan jenayah syariah di sekitar kawasan makam ini.


Gelanggang persilatan Persatuan Seni Silat Gayung Asli Purba Pulau Besar
Kemudian kami melintasi pula tapak persilatan Persatuan Seni Silat Gayung Asli Purba. Rupanya persatuan ini memang mengadakan acara perhimpunan tahunan di Pulau Besar. Dikatakan bahawa pulau ini pernah didiami oleh pendekar-pendekar persilatan pada zaman dahulu seperti Panglima Lidah Hitam, Pendekar 7 Beradik, termasuklah Tok Janggut. Jadi saya mengandaikan bahawa perhimpunan itu adalah atas dasar mereka menghormati tanah ini sebagai tempat berhimpunnya para pendekar persilatan rantau ini.



Ketika kami mengunjungi makam Sultan Ariffin juga, ada sekumpulan pelawat seramai lebih kurang 50 orang sedang berziarah, berselawat dan seorang tua yang susuknya seperti pemimpin agama dalam kalangan mereka sedang membacakan kitab di hadapan perhimpunan mereka. Ketinggian nama Sultan Ariffin sebagai seorang alim ulama saya fikir menjadi punca kepada perhimpunan ini, malah penduduk tempatan memberitahu bukan satu perkara luar biasa melihat berbondong-bondong pengunjung dari Indonesia melawat makam berkenaan. Tujuan utama mereka adalah untuk mengambil berkat wali Allah. 


Sebenarnya perjalanan kami merentas pulau ke pantai sebelah barat lebih menarik kerana saya bertemu dengan seseorang yang istimewa, iaitu keturunan ke-9 daripada Dang Wangi, isteri Laksamana Hang Jebat. Dia bercerita pada saya tentang peristiwa Dang Wangi dan Hang Jebat. Tapi takkan saya nak cerita sekarang. Tunggulah bahagian kedua haha ...

Jumpa di bahagian ke-2

Sunday, June 17, 2018

PERANCANGAN TAK KESAMPAIAN

Pagi tadi saya lawat lot tanah di kampung yang saya rancang mahu perlahan lahan dirikan rumah bermula tahun hadapan. Ini persediaan kecil daripada perancangan besar saya untuk kembali menetap di Sabah pada masa hadapan. Arwah suami dah rancang balik raya tahun ni dia nak tanam pokok di setiap penjuru tanah. Dan dia sanggup balik kerap untuk bersihkan dan bangunkan tanah ini.  Kami juga sudah merancang design rumah yang bagaimana,  dan dia merancang mahu menanam pokok apa.

Arwah sukakan kehidupan di Ranau. Dia suka merenung dan menghayati puncak Kinabalu,  dan dia boleh describe masa bila puncak akan terang atau dilitup kabus.  Dia pernah beritahu saya yang dia mahu menghabiskan hayat di sini,  dikebumikan di sini.  Tapi perancangan Allah rupanya lain.

Saya sangat rindukan dia,  dan segala perancangan masa hadapannya. Dia sangat suka balik ke Sabah, kerana kesibukan Kuala Lumpur sudah semakin menjauh dari hatinya.

Keluarga di sini juga sangat merinduinya.  Pada malam takbir abang sulung saya menyebut "tiada lagi orang nak bakar lemang" kerana setiap tahun ketika masih sihat dia yang akan uruskan hal lemang, dari mencari buluh,  memasukkan beras,  membakar,  mengangkat,  hingga memotong untuk dihidangkan.  Bagaimanalah orang tak rindu.  Dan mereka mengingati sikap sikapnya yang tak banyak bercakap,  sangat relax,  dan cool sahaja. Kalau berkumpul semua adik beradik ipar duai,  dia adalah orang yang akan duduk di satu spot mendengar semua orang bercakap sambil tersengih sengih.  Sesekali dia menyampuk akan keluar punch line,  tapi orang tak tau dia melawak atau serius.  Sampai mereka melawak kalau waktu gempa bumi dia ada di Ranau mesti dia orang terakhir keluar dari rumah sambil relax relax.

Saya hanya ketawa dalam rindu yang sarat.

Tak mungkin dapat saya beranjak daripada semua kenangan ini, kepada dia kekasih yang disayangi,  dan suami yang dicintai.  Semua yang saya pandang,  dengar,  dan rasa,  semua mengingatkan saya pada jasadnya.  Hingga hari ini saya masih belum kuat melihat gambar lama,  terasa dia masih hidup,  berada di mana mana.

Redha,  sudah saya lepaskan dia ke dunia yang lebih benar.   Tapi rindu ini sangat menyakitkan. Semoga rindu dan kasih sayang ini sampai kepadanya di alam sana. Al fatihah.

Thursday, June 14, 2018

KEMBALI KE ASAL - SALAM AIDILFITRI

SAMPAI rumah di kampung, benda pertama yang saya lihat ketika masuk ke dalam bilik adalah baju-baju Melayu arwah suami yang bergantungan. Itu saja dah buatkan saya terduduk. Bajunya di sana-sini. Memang dia gemar meninggalkan pakaiannya di sini, sebab dia tak mahu bawa beg berat naik kapal terbang. Jadi apabila saya ambil semua baju itu dan lipat satu-satu untuk masukkan dalam almari supaya tak nampak di mata, maka empangan pun pecah haha... tak taulah apabila mendengar takbir malam esok. Dulu terakhir menangis dengar takbir waktu raya seorang di Melbourne. Rasanya tahun ni mau lagi tragik.

Saya tak akan menipu bahawa saya gembira tahun ini. Tapi insya Allah saya okay. Melati dah cuba semua baju raya tadi, siap posing suruh atuknya ambik gambar. Dan dia balik balik cakap tak sabar nak raya. Jadi saya tak mau spoil mood dia. Apabila bercakap pasal baju raya, dia beritahu orang yang "mama tengah bertubung (berkabung), jadi mama tak ada baju raya tahun ni".

Semalam sewaktu dia duduk di beranda rumah, tempat arwah ayahnya selalu duduk memandang Kinabalu, sekian lama tak bercakap apa-apa tentang ayahnya, tiba-tiba Melati cakap, "mama, nanti kita pergi kubur ayah baca Yassin". Saya tanya, "rindu ayah ke?" Dia jawab selamba, "taklah". Emotionless. Memang berbeza cara kami menangani kehilangan ini. Memang nampak saya lebih sedih, tapi saya risau dia lebih sakit. Atau mungkin dia hanya seorang yang ekspresif. Menyerlahkan emosinya hanya apabila merasakan mahu - itu betul-betul sikap Nasri. Tak drama queen seperti saya. 

Dan tahun ini melalui emak saya, ayah saya beritahu yang dia dah bayarkan zakat untuk saya dan Melati. Saya tanya kenapa bayarkan? Kemudian saya teringat, saya kini sudah "kembali" kepadanya. Dalam keadaan sekarang, lelaki yang saya harus taati semula adalah ayah saya. Dan dalam beberapa hari berada di Sabah ini, saya ke sana sini dengan abang sulung dan adik lelaki saya. 

Saya kembali ke asal. 

Inilah realiti yang mencubit saya sehingga pedih dan sedih. Kepulangan kali ini sangat sakit. Air mata saya menjadi terlalu murah dan mudah di sini. Rupanya sepanjang berada di Kuala Lumpur saya menekan perasaan sedih saya hingga ke dasar paling dalam, tapi di sini saya tak dapat menipu lagi. Adakalanya saya baru sedar yang saya rupanya sesedih ini. Tidaklah saya ini kuat sangat seperti yang dikatakan oleh kawan-kawan yang terkejut melihat saya kembali bekerja dalam masa yang singkat. I am an actor, remember? Sigh.

Okay, selamat hari raya semua yang membaca. Insya Allah saya okay. Hanya dalam masa emosi masih bak roller coaster ini saya mahu terus menulis tentangnya, supaya saya selalu mengenang perasaan ini. Tak ada apa-apa ucapan. Hanya mendoakan semua orang selamat dan gembira. Nanti saya ceritakan kalau saya menangis di pagi raya atau tak hahaha... 

Saturday, May 12, 2018

MENGENANGMU KEKASIH YANG SETIA

RASA kehilangan, kerinduan, dan lara hati membawa saya kembali ke sini, di laman yang lama saya tinggalkan kerana memberi tumpuan kepada perkara lain yang lebih menuntut perhatian.

Pada 3 Mei 2018 bersamaan hari Khamis jam 1.25 petang, di hujung azan Zohor, suami saya M.Nasri Ayob berangkat pulang ke rahmatullah selepas lebih 42 jam kritikal di ICU Pusat Perubatan UM.


Sejak pemergiannya itu, kehidupan saya sangat aneh. Seperti banyak perkara kecil-kecil yang hilang daripada diri saya, dan saya mencarinya di mana-mana tapi tidak dapat saya temui. Saya duduk diam dan bingung, bertanya-tanya apakah yang lenyap daripada diri ini.


Rupanya yang hilang lenyap itu adalah semangat saya. Almarhum suami adalah teman sejati saya sejak 20 tahun lalu. Biar betapa "bad boy" pun imej yang dibawanya, tetapi dia adalah teman setia yang tidak pernah menafikan saya dalam apa sahaja perkara. Sewaktu saya kata saya tak boleh melakukan sesuatu, dia akan menjadikannya boleh. Dan apabila orang kata ia mustahil untuk saya lakukan, dia akan menjadikannya kenyataan.

Di hujung nyawanya, doktor memanggil saya dan memberitahu mereka mengesyaki dia menghidap kanser paru-paru. Doktor menunjukkan saya hasil x-ray dan ada satu tanda seperti bebola yang agak besar di bahagian paru-paru kirinya. Tetapi biopsi tidak sempat dijalankan kerana dia meninggal dunia terlebih dahulu dan kami tidak membenarkan post-mortem dilakukan. Jadi dalam sijil kematian, punca kematian ditulis sebagai severe pneumonia. Setelah urusan pengebumian selesai, saya melakukan bacaan mengenai kanser paru-paru, dan tepatlah almarhum mempunyai semua simptom berkenaan. Cuma kanser paru-paru adalah jenis kanser yang sukar dikesan sekiranya pesakit tidak membuat regular check-up, dan selalunya ditemui tidak sengaja menerusi radiologi, dan jika ditemui pun selalunya juga ia sudah terlambat.

Memang 3 tahun kebelakangan ini adalah tempoh kemerosotan kesihatan arwah. Berat badannya turun naik, tetapi kami fikir ia ada kaitan dengan diabetes yang dihidapinya. Hanya yang membuatkan saya ralat adalah saya tidak berjaya memaksa arwah ke hospital dengan lebih kerap walaupun saya juga merasakan yang dia ada penyakit lain. Saya hanya banyak membebel tentang sikapnya tak mahu mengambil ubat dari doktor. Dan tabiat merokok yang 99% menyumbang kepada penyakit ini juga adalah satu hal yang tak dapat saya kawal. Setelah doktor menemubual saya mengenai sejarah hidupnya, doktor mengesahkan dia adalah seorang perokok tegar untuk 35 tahun. Hanya 6 bulan sebelum meninggal dunia, arwah mula banyak mengadu sakit itu dan ini, tetapi masih tidak ke hospital dan gemar mengambil rawatan natural.

Pada 16 Mac 2018, sudah berlaku serangan kritikal, diserang sesak nafas di rumah, paru-parunya berhenti berfungsi, menyebabkan arwah menjalani "induced coma" selama 5 hari di PPUM kerana selain gula yang tidak terkawal, paras oksigen dalam badan sangat kritikal disebabkan pneumonia. Selama 12 hari di hospital dengan tiub dimasukkan ke dalam badan, dan apabila keluar arwah berusaha mengubah cara hidupnya. Dia meninggalkan langsung rokok, dan berpesan kepada sesiapa yang dikenalinya supaya hentikan tabiat merokok. Setiap hari dia beritahu saya dia bertaubat tak mahu merokok lagi kerana sakit yang dialaminya selama 12 hari itu sangat sakit. Saya memberikan sokongan moral, menukar semua pemakanan, beras, dan kami memilih makanan sihat. Hasilnya dalam masa 2 minggu beratnya meningkat dari 47kg kepada 53kg dan dia sangat gembira.

Dalam tempoh 1 bulan Allah memberinya peluang kedua, arwah berusaha keras memperbaiki cara hidup, dan ini sebenarnya membuatkan saya lebih gembira berbanding sebelum itu. Kami tidak lagi bergaduh kerana rokok, atau kerana tak mahu ke hospital. Dia patuh kepada temujanji doktor dan diabetes begitu terkawal. Dia juga membiarkan saya mengawal pemakanannya. Namun yang saya terkilan adalah temujanji diabetes lebih didahulukan berbanding temujanji rawatan dada yang hanya akan berlangsung pada 16 dan 17 Mei. Sedangkan rupanya keparahan di dada itulah yang menjadi asbab kepada kematiannya.

Namun saya bukan menyesal. Saya hanya bercerita. Saya redha dan menerima aturan Allah dengan  baik.

Pada hari dia dimasukkan ke ICU iaitu 1 Mei 2018, adalah hari terakhir kami sekeluarga bersama. Hari itu cuti, dan sepanjang hari saya memasak untuknya. Pagi saya menggoreng mi, dia makan dengan berselera. Tengahari dia minta saya masak sup kepala ikan merah. Petangnya kami bertiga dengan Melati keluar ke Taman Tasik Perdana kerana Melati nak main kasut roda. Tetapi hujan lebat dan kami hanya duduk bersembang dalam kereta. Kemudian untuk pujuk Melati yang murung kami pergi ke Taman Tun Dr Ismail untuk lepak dan minum. 

Kami berbual seperti biasa. Kami merancang sebuah pementasan teater muzikal tahun hadapan yang sudah ditawarkan oleh sebuah agensi. Dia memberi idea kepada cerita, dan saya memberi gambaran apa yang ingin saya lakukan kerana saya sudah lama mahu membuat muzikal. Kemudian kami balik ke rumah dalam jam 6.45. 

Tidak sampai 5 minit sampai di rumah, segala-galanya terjadi. Dia batuk darah, menjerit memanggil nama saya, dan apabila saya meluru kepadanya, darah sudah membuak keluar seperti paip pecah. Saya minta dia kawal batuk tapi katanya dia tak dapat kawal, ia keluar sendiri. Saya minta dia bangun dan pergi kereta untuk dibawa ke hospital. Dia bangun dua tiga langkah dan terduduk semula. Waktu itu saya lihat wajahnya sudah lain. Saya lari keluar rumah dan menjerit di hadapan rumah jiran. Jiran saya datang dan apabila kami masuk semula darah sudah keluar dari mulut dan hidungnya. Jiran-jiran mengangkatnya masuk ke dalam kereta dan saya membawanya ke PPUM. 

Malang sekali, Melati menyaksikan semua itu di hadapan mata. Malah serangan pertama dahulu juga berlaku di hadapan mata Melati.

Dalam kereta saya asyik menjerit memanggilnya untuk memastikan dia sedar, namun tak ada jawapan. Sampai sahaja di Kecemasan, saya menjerit lagi di hadapan pintu masuk dan staf perubatan dengan pantas membawa stretcher ke hadapan kereta. Sewaktu salah seorang staf meluru masuk ke dalam kereta, saya mendengar dia menjerit "Dah tak ada!". Kemudian mereka mengangkatnya ke atas stretcher, staf itu melompat naik ke atas stretcher sambil melakukan CPR, sambil stretcher ditolak masuk ke wad kritikal.

Di rumah itulah kali terakhir saya melihat dia hidup.

Dalam tempoh lebih kurang 42 jam dia dimasukkan ke ICU, sebanyak tiga kali jantungnya berhenti dan kembali semula selepas CPR. Ini membawa kepada kerosakan otaknya, kerana kali pertama terhenti adalah selama 10 minit, kemudian 1 minit, dan 30 saat. Dalam tempoh 42 jam juga para doktor di PPUM mengendalikannya dengan rapi dan mereka mengendalikan saya juga! Setiap 4-5 jam mereka akan memanggil saya dan menerangkan apa yang terjadi. Dan setiap kali itu mereka akan memberi jangkaan berapa lama hayatnya yang tinggal. Malam pertama di ICU doktor memberitahu saya risiko kematian adalah 100%. Esoknya mereka beritahu tak akan lebih seminggu, atau mungkin dua tiga hari. Ketika itu juga doktor memberitahu hasil CT Scan kepalanya menunjukkan ada sel otak yang sudah mati. Paling menghancurkan hati saya apabila doktor pakar memanggil saya pada malam 2 Mei memberitahu, "kalau bukan malam ni, esok dia meninggal dunia". 

Pada jam 1.15 petang 3 Mei, jururawat memberitahu saya, selepas masa melawat pada jam 2 nanti, saya boleh duduk berseorangan dengan Nasri di dalam bilik. Saya sangat faham apa maksudnya itu. Lalu saya masuk sebentar ke dalam, memberi salam seperti biasa dan mencium tangannya. Ketika itu ubat pelali sudah dimatikan jadi dia sudah boleh mendengar hanya tak boleh respon kerana ada sel otak yang sudah tak berfungsi. Saya membawanya mengucap dua kalimah syahadah sebanyak 3 kali, dan lidahnya bergerak-gerak. Kemudian saya minta dia mengucap kalimah La ilaha ilallah, dan lidahnya bergerak-gerak lagi. 

Saya kemudian bercakap beberapa perkara secara peribadi kepadanya. Saya memohon ampun dan maaf atas semua kesalahan dan kedegilan saya selama ini. Saya memberitahunya sekiranya saya pernah berkasar padanya, itu bukanlah kerana saya bencikan dia, tetapi itu adalah kelemahan saya sebagai isteri dan manusia. Saya juga memaafkan dia, tiada apa dendam yang saya simpan dan ungkit, tiada kemarahan dan kebencian yang saya pendam. Kemudian saya minta dia jangan risau tentang saya dan Melati. Saya tahu apa impiannya kepada Melati dan saya beritahu saya akan menjaga Melati dengan baik seperti mana dia mahukan. Saya beritahu lagi bahawa dia adalah lelaki terbaik dan mulia yang pernah saya cintai dalam hidup saya, dan saya tak akan jumpa lagi manusia sepertinya di dunia ini. Akhir sekali saya beritahu supaya dia berangkatlah dengan tenang dan elok, jangan terbeban dengan hal dunia, kerana di sana hal yang baru dan kekal menantinya. Semua perkataan ini keluar dari mulut saya dalam esak tangis, namun saya memberitahunya saya menangis ini adalah kerana sedih dan sayangkan dia, tapi saya redha.

Saya teringat masa melawat yang hampir tamat, jadi saya memberitahunya yang saya akan keluar sekejap kerana ramai orang mahu bertemu dengannya di luar. Saya janji jam 2 nanti saya akan masuk balik dan menjaganya. Ketika saya keluar azan Zohor sedang berkumandang dari masjid PPUM. Saya baru memberikan pas masuk kepada pakcik dan makciknya, kemudian dipanggil semula oleh doktor yang mahu bertemu waris utama. Saya masuk bersama abang kandungnya, dan doktor memberitahu M.Nasri Ayob baru saja meninggal dunia.

Saat dia menghembuskan nafas terakhir, di luar wad ICU dipenuhi oleh orang-orang yang menyayanginya. Kaum keluarga, anak-anak didiknya, dan sahabat-sahabat yang sudah mula berkumpul sebaik sahaja mereka mendapat tahu jangkaan hayat yang diberikan doktor. Urusan jenazahnya sangat lancar dan mudah dengan bantuan ramai pihak sehingga saya langsung tak merasa apa-apa kesulitan. Dari wad ICU dia dibawa ke bilik mayat, kemudian ke surau PPUM, dimandi, dikafan dan disolatkan, kemudian van jenazah terus membawanya ke kampung Mengkarak, Pahang. Selepas sekali lagi solat jenazah dilakukan, M.Nasri Ayob selamat dikebumikan selepas Isyak pada malam Jumaat itu.

Sayu. Dan hilang.

Melati sangat kuat. Kali terakhir dia meraung adalah ketika saya menjerit menyuruhnya naik ke atas ketika peristiwa muntah darah di rumah, kerana saya tak mahu dia melihatnya. Selepas itu dia tak pernah menangis lagi, walaupun ketika saya memberitahu dia ayah telah meninggal dunia. Dia menerima dengan baik dan tenang. Malah dia menenangkan saya, dengan kata-kata, dengan perbuatan, dengan kad ...


Kadang-kala dia bertanya ayah buat apa sekarang dalam kubur. Dan dia mencipta imaginasi bahawa ayah sedang berehat dalam kubur sambil membuat perkara yang biasa dilakukan di dunia. "Tengok Astro, channel China". Saya biarkan saja dia dengan imaginasi itu, supaya dia lebih selesa mengingati ayahnya dalam cara begitu. Dia juga memberitahu yang "ayah lebih baik di syurga sebab di dunia ayah selalu sakit". Begitupun, saya sudah melihat kesan trauma yang lebih besar apabila dia menyebut "ayah asyik merokok saja pasal itulah ayah mati. Saya tak suka orang merokok." 

Dan semuanya kini tinggal kenangan.

Selepas lebih seminggu berlalu, saya baru ada kekuatan untuk membaca semua ucapan takziah yang diterima dan saya cuba membalasnya satu demi satu. Tulisan-tulisan mengenai arwah di Facebook dan IG sungguh mengharukan hati. Saya terharu kerana kenangan yang dia tinggalkan kebanyakannya adalah dalam dunia yang dia cintai, iaitu dunia teater. Dia seorang yang sangat passionate, mendedikasikan hidup kepada perkara yang paling dia cintai. Dia tak bersungguh-sungguh mencipta nama dalam bidang ini walaupun peluang datang kepadanya beberapa kali. Dia hanya ingin berkarya dan bekerja. Tetapi ironinya, dia mendorong saya dengan sangat kuat sekali kerana dia begitu yakin terhadap beberapa perkara yang saya mampu lakukan. Dia pengkritik saya yang pertama dan utama, telus dan jujur kepada karya-karya saya, mentor dan guru, sahabat dan kekasih, suami yang mulia. Siapakah Lenny tanpa seorang Nasri?

Ramadhan yang bakal tiba, tak tahu bagaimana saya akan memulakannya. Tradisi kami setiap Ramadhan adalah solat berjemaah Maghrib dan Isyak. Bulan-bulan lain memang selalu tertinggal juga kerana tuntutan kerja yang merentas waktu malam, tapi bulan Ramadhan itulah amalan yang kami usahakan. Dan Ramadhan kali ini pasti aneh dan ganjil, kerana imam saya sudah pulang kepada Maha Pencipta.

Saya tak mahu bersedih lama. Dia sudah pergi, sudah selesai dia dengan segala madu dan racun dunia. Tinggal kita yang hidup ini berjuang untuk memastikan kita kembali kepada fitrah sebelum turut dipanggil pulang. Hanya saya perlu meluahkan di sini, supaya satu hari nanti apabila kenangan ini makin menjauh, tulisan ini akan mengekalkan ingatan dan kasih sayang kita semua terhadapnya, khususnya buat Melati.

Sehingga kini saya masih dikunjungi oleh ahli keluarga, sahabat-sahabat dan anak-anak didiknya, yang bimbang akan keadaan saya. Syukur alhamdulillah, semua perhatian yang diberikan ini memulihkan semangat saya perlahan-lahan. Keluarga saya juga memberi sokongan moral yang sangat kuat daripada awal serangan pertama berlaku, dengan ibu saya kekal berada dengan saya sekarang untuk memastikan saya dalam keadaan yang baik. Pengalaman ini memang traumatik dan pedih, tapi ia adalah salah satu episod yang sudah tertulis dalam riwayat hidup saya. Nasri yang saya kenal adalah manusia yang sangat positif terhadap hal-hal kematian dan kehidupan. Alhamdulillah sikapnya menurun banyak kepada Melati, yang tak gentar berhadapan dengan hal-hal hidup dan mati. Jadi saya harus ikut positif.

Sekurang-kurangnya saya bersyukur kerana detik-detik terakhir hidupnya dapat saya uruskan sendiri. Bermula daripada tragedi muntah darah di rumah hinggalah kepada mengucap dua kalimah syahadah, saya ada di sisinya. Malah saya berkomunikasi dengannya selama lebih kurang 10 minit, yang mana selepas komunikasi itulah dia pergi menghadap Ilahi. Seolah-olah dia menunggu saya untuk meluahkan segala-galanya sebelum dia dapat pergi dengan tenang. Hanya saat dia betul-betul menghembuskan nafas terakhir saya keluar sebentar, tetapi saya (dan abangnya) adalah orang yang pertama dipanggil dan diberitahu oleh doktor. 

Ingatan terhadap detik-detik terakhir ini membantu saya untuk lebih mensyukuri peluang yang Allah berikan. Apatah lagi sebulan terakhir hidupnya, kami sangat bersemangat memastikan kesihatannya pulih. Malah dia meninggal dunia ketika kesihatannya meningkat naik semula, bukannya seperti ketika serangan kali pertama. Begitupun saya anggap peluang kedua itu adalah saat paling manis Allah berikan kepada kami bertiga. Nasri pergi ketika kami sedang gembira dan kali terakhir lepak dan bersembang bersamanya petang itu adalah nostalgia terindah. Allah Maha Besar, dalam kepedihan Dia memberikan kemanisan jua untuk dikenang.

Dari Allah kita datang, kepada Allah kita kembali. Semoga Nasri berehat dengan tenang di alam sana di bawah lindungan Allah yang Maha Rahim dan Maha Rahman. Semoga Allah mengampuni dosa-dosanya dan menempatkan dia dalam kalangan manusia terpilih di syurga kelak. Di sebalik kesakitan terakhir yang dilaluinya sebelum tidak sedarkan diri, wajah almarhum begitu seri dan tersenyum selesai dimandikan. Dia sudah terlepas daripada kesakitan dunia yang sementara ini.


Kasih sayang dan cintamu abang, saya simpan selamanya dalam hati dan memori. Terima kasih kerana menjadi pelindung terbaik untuk saya selama ini. Saya ingin bertemu abang semula di syurga. Amin ya Rabb.

AL FATIHAH
M.NASRI BIN AYOB
15 Februari 1969 - 3 Mei 2018

Thursday, April 13, 2017

BANGSAWAN KEPULAUAN RIAU: YANG HILANG DARI GARIS MASA DI TANAH MELAYU

PADA 26 Mac baru-baru ini, saya hadir ke Auditorium Matic di Jalan Ampang untuk menyaksikan persembahan Bangsawan Kepulauan Riau berjudul Laksamana Bentan. Yang menarik saya untuk datang menonton pastilah kerana jenama Kepulauan Riau dalam persembahan ini. Saya memang tahu akan kewujudan persembahan Bangsawan di Indonesia tetapi belum pernah berpeluang menyaksikannya. Saya hanya mengetahui maklumat mengenai persembahan ini melalui penyelia saya di Monash dulu iaitu Dr Karen Kartoumi, yang giat melakukan penyelidikan ke atas Bangsawan di Pulau Natuna, yang juga dikenali sebagai Mendu.

Sepanjang menyaksikan persembahan Laksamana Bentan, ingatan saya kembali kepada perbualan saya dengan tokoh Bangsawan Malaysia Seniman Negara Rahman B. ketika saya menjalankan penyelidikan Phd. Menurutnya, Bangsawan yang dipraktikkan pada zaman dahulu hanya mempersembahkan dua segmen extra-turn. Setelah lagu, tarian selamat datang, dan syair dipersembahkan, babak lakonan akan bermula. Menurutnya, extra-turn pertama hanya akan berlangsung selepas beberapa babak awal dan extra-turn kedua menjelang dua babak terakhir.

Apa yang saya saksikan dalam persembahan Bangsawan Kepri ini mempunyai persamaan dengan apa yang pernah dinyatakan oleh Pak Rahman dulu. Secara konvensinya dalam Bangsawan amalan di Malaysia sekarang, pertukaran babak akan membawa kepada kemunculan extra-turn. Sekiranya street scene berlangsung, tirai tetap akan ditutup untuk memberi peluang kepada perubahan babak. Namun dalam Bangsawan Kepri ini, peralihan babak pemergian Laksamana Bentan untuk berperang hanya diselangi dengan perjalanan pegawai diraja merentas pentas yang membawa buah nangka, diikuti dengan babak Wan Anum meminta seulas buah nangka daripada pegawai berkenaan. Hanya selepas itu barulah extra-turn bermula.

Manakala extra-turn kedua berlangsung sebelum babak berakhir, menepati apa yang dimaklumkan oleh Pak Rahman kepada saya. Persembahan extra-turn dalam persembahan Laksamana Bentan ini pula tidak ada batasan masa. Pelbagai jenis persembahan dipertunjukkan, daripada tarian, nyanyian solo, persembahan silat dan pergendangan, hinggalah kepada segmen pembacaan puisi. Ia berlainan dengan persembahan Bangsawan di Malaysia yang terbiasa dengan konsep selang-seli satu bentuk persembahan dengan sebuah segmen extra-turn.

Saya mendapatkan maklumat mengenai kumpulan ini yang kemudiannya diketahui berpengalaman bermain di kampung-kampung sekitar Kepulauan Riau. Maka tidak hairanlah corak persembahan mereka rapat dengan stail rakyat, apabila konvensi masa tidak menjadi perkara yang membataskan persembahan. Walaupun audiens sudah masuk ke panggung sejak jam 8 malam namun persembahan hanya bermula pada jam 9 lebih. Dan kerana corak persembahan rakyat yang tiada kerangka masa, maka persembahan berkenaan berakhir hanya beberapa minit sebelum jam 12 malam! Ia pasti berbeza dengan persembahan dalam siri Semarak Bangsawan, yang kalau menjangkau 1 jam 45 minit pun pasti tauke panggungnya Shah Rizal sudah resah gelisah :)))

Apabila saya mengaitkan corak persembahan ini dengan sejarah perkembangan Bangsawan di Tanah Melayu, ternyata pada sekitar tahun 1900, kumpulan Mamak Pushi dari Pulau Pinang telah membuat persembahan keliling di Indonesia dan kumpulan ini telah berpecah di sana, kemudian diambil-alih oleh Jaafar Turki seorang hartawan Indonesia. Manakala dalam dokumentasi di Indonesia, Bangsawan pertama kali masuk ke Penyengat sekitar tahun 1906. Kerana kurangnya sambutan masyarakat di situ kepada bentuk baru ini, maka Bangsawan yang sudah diubah kepada Staembul ketika itu (Komedi Stambul), tidak berkembang dengan masyhur seperti mana yang berlaku di Tanah Melayu.

Mungkinkah jenis Bangsawan ini yang hilang dalam garis masa Tanah Melayu, dan dibawa oleh Mamak Pushi ke Indonesia lalu berkembang di sana, dan muncul dalam jenama Bangsawan Kepulauan Riau? Manakala kita pula mewarisi legasi Bangsawan yang diadun dengan pelbagai definisi, terbuka kepada kepelbagaian pengaruh lalu mencipta Bangsawan yang kita ada sekarang?

Corak lakonan Bangsawan Kepri ini menghampiri seni lakon Bangsawan yang saya pelajari di Pulau Sibu lebih 15 tahun lalu di bawah bimbingan almarhum Pak Hamid Ahmad (Hamid Lawa), seorang tokoh Bangsawan dari Singapura. Corak lakonannya tidak mengaplikasi gerakan zig-zag atau stailisasi seperti yang dianjur oleh Rahman B. Tetapi ia lebih menumpukan kepada penzahiran emosi dengan lontaran intonasi yang berirama. Aktor boleh saja duduk terpacak sambil berdialog sesama-sendiri, namun intonasi dan lontaran vokal adalah permainan yang major. Corak lakonan ini mempunyai kaitan dengan latar belakang Pak Hamid dengan perkembangan lakon Bangsawan untuk rakaman televisyen. Manakala Singapura dan Kepulauan Riau bukanlah dua tanah yang asing, maka segala perkaitan ini pastilah bukan kebetulan.

Itulah kecantikan sebuah seni persembahan. Di peringkat ini kita tak perlu mencari siapa yang betul dan siapa yang salah kerana itu bukan persoalannya. Ada ikatan yang sebenarnya menyambungkan rumpun ini, kerana kita berkongsi jiwa dan estetika yang sama. Hal ini sangat menarik perhatian saya, hinggakan saya sudah tertulis sebuah kertas kerja penyelidikan untuk meneliti dan memanjangkan perbincangan mengenai Bangsawan di Nusantara. Menjelang akhir tahun ini, saya harap saya sudah dapat menyaksikan beberapa lagi Bangsawan di Kepulauan Riau untuk menghadam lagi segala intipatinya.

Amalan seni persembahan juga boleh membuktikan bahawa akhirnya kita semua adalah serumpun. Cucu-cicit pula kepada Adam dan Hawa.