Friday, January 29, 2016

HOLA OLA BOLA!

YANG menyeronokkan ketika menonton Ola Bola dua hari lepas adalah kerana Nasri tahu perkembangan bola sepak Malaysia. Jadi dia tahu latar belakang setiap watak yang muncul meskipun watak-watak itu berselindung di sebalik nama-nama rekaan. Malah sewaktu bahagian belakang badan Soh Chin Aun dinampakkan pertama kali di hujung cerita pun dia terus cakap, "itu Soh Chin Aun tu".

Begitulah hebatnya impak sebuah sukan bernama bolasepak. Sekiranya saya ada peluang menulis skrip filem, saya memang teringin sekali menghasilkan cerita mengenai sukan. Saya sukakan sukan apatah lagi sukan berpasukan. Di sekolah dahulu saya mewakili sekolah dalam acara bola jaring dan bola tampar. Walaupun tidaklah layak mewakili negeri apatah lagi negara, tetapi passion para penggiat sukan di mana-mana pun sama. Yang pernah bergelar atlit pasti faham apa maksud semangat kesukanan yang kerapkali memarakkan api patriotik dalam perjuangan fizikal mereka.

Tidak sukar untuk saya menyukai filem Ola Bola ini. Saya tak perlu tahu kalau di dalamnya ada pelakon popular atau tidak, kerana sebaik saja saya melihat trailer filem ini yang bercerita tentang sukan, saya tahu ini adalah filem yang harus saya tonton. Ternyata saya tidak silap. Terlalu banyak "rasa" yang terkandung dalam filem ini. Hebat bukanlah perkataan sesuai untuk menggambarkannya. Ia tidak hebat, dan saya tak peduli pun untuk mencari hebat itu. Tapi saya percaya pengarahnya seorang pencerita yang tenang tapi dramatik. Penulisnya pula seorang yang puitis dan patriotik.

Walaupun di awal 30 minit saya sedikit hilang arah mencari-cari premis cerita ini, tetapi akhirnya ia dibina dengan menarik, diletupkan dengan dahsyat, dan berakhir dengan damai. Mungkin itu juga kelebihan untuk sebuah filem yang berinspirasikan kisah benar. Ia tidak perlu menyimpang-siur ke mana-mana kerana destinasi ceritanya sudah diketahui. Tetapi campur tangan fiksyen dalam sebuah inspirasi kisah benar itulah juga yang mungkin membuatkan filem ini agak goyang-goyang di beberapa tempat. Ia bukan filem hebat, tapi saya suka. Ia bukan juga filem yang bosan, Ola Bola mendamaikan. Ia mengembalikan banyak perasaan yang sering hilang dari dalam diri saya sebagai seorang yang meminati bidang sukan, dan dalam masa sama seorang patriotik juga.

Isu-isu besar diusik dalam cara yang kecil-kecil. Apabila Eric Balak bergaduh dengan Ali kerana jersi nombor 10, Eric berkata,"disebabkan nombor 10 ini kau buat aku macam orang luar?" Mungkin dalam keadaan biasa dialog ini biasa, tetapi kerana Eric seorang pemuda berasal dari Sabah maka dialog itu menjadi lain kepada saya, anak jati Sabah.

Babak latihan ala-tentera sangat menaikkan semangat. Saya suka dengan kata-kata pegawai tentera itu, "seorang pahlawan takkan pernah lupa mengapa mereka meninggalkan keluarga mereka". Bulu roma saya meremang waktu ini, saya sangat involve dengan makna tersirat ayat itu. Mana mungkin seorang perantau lupa mengapa mereka meninggalkan tanah kelahiran mereka sendiri? Untuk apa mereka meninggalkan? Sampai bila? Bilakah akan kembali?

Dialog-dialog yang menghembus semangat patriotik tertumpu di separuh kedua filem ini. Mungkin kerana pada waktu ini bahang permainan bola sepak sudah mula menguasai seluruh penceritaan. Pada waktu inilah semua punchline filem ini ditembak kepada penonton. Paling saya respect dan rasa nak beri standing ovation adalah koreografi permainan bola yang ditampilkan. Koreografi itu sangat gigih dan mengagumkan.

Apa lagi nak sebut? Apa lagi? Ohhh yaaa....

Bront Palarae!

My God! Bront seorang penyeri dalam filem ini. Aksinya mencuit hati, dialognya menggeletek rasa (terima kasih penulis skrip). Sesekali saya sebut "Hasbullah Awang?". Walaupun yang keluar nantinya adalah Rahim Razali tapi saya tetap nampak roh Hasbullah Awang di situ. Dan Bront bermain dengan secukup rasa sesempurna yang sesedapnya.

Okeylah cukup. Saya tak mahu pecahkan pula semua jalan ceritanya di sini. Walaupun pada awal filem saya merungut-rungut juga akan beberapa perkara seperti pengenalan watak-watak yang tidak berapa kukuh dan jelas, tetapi semakin filem ini menuju ke akhir, semakin saya tak peduli apa yang sudah berlaku di hadapan tadi.

Tahniah produksi Ola Bola. Saya tak kenal sangat anda semua kecuali seorang dua (itu salah saya sebab saya bukan penonton filem yang tegar), tapi anda semua bagus! Kalau dah bagus tu baguslah, nak apa lagi?

Tuesday, December 29, 2015

PADA HARI KE 365


For last year's words belong to last year's language. And next year's words await another voice. And to make an end is to make a beginning. 

Begitulah tulisan penyajak terkenal T.S Eliot dalam menggambarkan peristiwa peralihan tahun.  Perjalanan hidup kita dari tahun ke tahun diselang-seli dengan kisah sedih dan gembira, persilihannya tanpa gagal, selagi nyawa dikandung badan. Ibarat pergantian siang dan malam, panas dan hujan, maka peristiwa jatuh bangun dalam hidup kita itulah yang menyempurnakan diri kita sebagai seorang manusia. 

Di akhir setiap tahun, kita akan menyedari bahawa dalam kita berhasil mencapai sesuatu, kita juga mungkin mengalami kehilangan. Kita bertemu kawan baru dalam hidup, dan kawan lama pergi meninggalkan kita. 

Pada dua bulan terakhir 2015 ini, saya menerima berita pemergian ke rahmatullah beberapa orang yang saya kenal secara peribadi. Tarikh 26 November, rakan sepermainan saya ketika bersekolah rendah, allahyarhamah Azeela Alwi meninggal dunia di kota Madinah ketika mengerjakan umrah, akibat penyakit jantung. Diikuti pada 30 November, pemergian pelawak terkenal negara yang juga sahabat baik saya dan suami, iaitu arwah Pak Yus atau nama sebenarnya Yusri Edoo juga akibat serangan jantung. Paling mendukacitakan hati saya adalah pemergian seorang mentor yang banyak memberikan semangat dan sokongan kepada saya untuk mendalami pengajian seni tradisional iaitu arwah Ismail Mamat, atau dikenali oleh warga ASK/ASWARA dengan nama Pak Mail. Beliau meninggal dunia pada 19 Disember 2015.  

Kita juga kehilangan tokoh negara yang dikasihi ramai, almarhum Tuan Guru Haji Nik Abdul Aziz Nik Mat, seorang ulama yang sangat saya hormati. Begitu juga pemergian anak-anak seni seperti arwah Harun Salim Bachik, seniwati Mariani, seniwati Momo Latif, dan terbaru selebriti media Aziz Desa, juga menghibakan hati. Hidup mereka didedikasikan untuk menghibur malah mungkin merawat jiwa-jiwa kita yang pernah kosong dan kehilangan. Sepatah kata serta aksi mereka mungkin telah menyembuhkan kegelisahan sementara yang pernah kita alami, maka kenangilah jasa mereka yang memberi cahaya pada hidup masyarakat biarpun mereka sendiri membakar diri.

Sungguhpun sedih, tetapi  hakikat redha itu saya fahami. Mereka yang pergi itu telah selesai berurusan dengan segala madu dan racun dunia. Kita yang masih hidup ini perlu meneruskan perjuangan hingga dapat kita kembali kepada fitrah yang kita janjikan kepada Allah sejak dari alam Rahim.

Sepuluh hari sebelum melangkah masuk ke 2016, saya dipilih pula sebagai Presiden Persatuan Alumni ASWARA dalam mesyuarat agung persatuan pada 20 Disember lalu. Sudah sangat lama saya tidak berada dalam kepimpinan tertinggi mana-mana organisasi bukan kerajaan. Alumni ASWARA pula bukan nama kecil. Dua presiden sebelumnya (Shahrul Azli dan Rime Nazren) sudah membina form dan platform yang cantik dalam mengukuhkan dasar persatuan ini. Saya pula sangat memahami bahawa kerja berpersatuan adalah sebuah khidmat sukarela para ahli untuk memberi balik kepada komuniti menerusi platform yang mereka wakili. Jadi ini adalah sebuah amanah yang sangat menguji, dan dalam masa sama ia meresahkan saya.

Begitupun saya menerima jawatan ini dengan gembira dan positif kerana ia adalah satu cara untuk saya kembali berbakti kepada alma mater saya.  Saya bersedia untuk menerima apa sahaja yang mendatang kerana hidup harus menjangkakan begitu, barulah hidup itu hidup. Bak kata penyair Rumi "berbudilah kepada siapa (dan apa) saja yang mendatang, kerana setiap yang muncul itu telah dihantar (oleh Allah) sebagai panduan/ pendorongmu dari masa depan".

Satu kegembiraan yang tidak dapat saya sembunyikan pada tahun 2015 juga apabila akhirnya saya disahkan lulus pengajian Phd, setelah empat tahun yang penuh drama dalam hidup saya. Ketika saya membaca email pengesahan lulus itu, saya merenung skrin komputer lama-lama, seolah-olah merenung tayangan slaid empat tahun yang sudah berlalu. Kemudian saya baring di atas kerusi, ada rasa sebak dalam hati. Air mata terasa mahu mengalir, tapi tidak menitis di mata. Ia tumpah di dalam hati. Begitu dramatik sekali nilai Phd ini, sebab saya sendiri melabelkan diri saya sebagai seorang perempuan gila yang meninggalkan suami dan anak di tanah air hanya untuk mengejar cita-cita. 

Lulus Phd itu sebenarnya satu perkara yang lain, tetapi pengalaman yang saya jalani sepanjang pengajian ini lebihlah tinggi nilainya dalam hidup saya.  Pengalaman itu tidak akan dapat ditukar ganti dengan sebarang anugerah material di dunia ini. Tinggal berseorangan di rantau orang selama tempoh itu banyak mengubah diri saya secara ideologi dan juga spiritual. Insya Allah apabila ada kekuatan akan saya tuliskan mengenainya satu hari nanti.

Banyak lagi kenangan manis yang saya raikan pada 2015. Pementasan Makyong Gading Bertimang bersama PESIBAN dan pementasan Bangsawan Anak Raja Anak Papa bersama Opera Sri Bandaraya DBKL merupakan dua produksi yang menyelamatkan jiwa saya daripada mati kering-kontang setelah 5 tahun tidak bekerja dengan pentas. Manakala ada soalan-soalan dalam hidup saya yang belum terjawab pada tahun-tahun lalu, mungkin ia sudah terjawab tahun ini, atau mungkin belum. Maka saya pun perlu meneruskan pencarian, melangsungkan hidup tanpa mengetahui bila, di mana, dan bagaimana kisah hidup saya di alam fana ini akan berakhir.  

Selamat tahun baru kepada para pembaca blog ini. Semoga kita semua sentiasa berada di bawah lindungan dan kasih sayang Allah. Semoga kita menjadi semakin baik daripada masa lalu, lebih teliti berfikir dan bertindak, lebih seimbang rohani dan jasmani. Semoga semua tekad kita diiringi kebijaksanaan, dan semoga segala pengalaman yang kita lalui menumbuhkan kematangan. Semoga kita terhindar dari kezaliman dan tidak juga menzalimi diri-sendiri. Jauhkan diri kita dari sikap perkauman dan diskriminasi kerana ia adalah perbuatan zalim dan buruk sekali.

Insya Allah pada 2016 nanti saya akan cuba menulis blog dengan lebih kerap dan konsisten. Semoga catatan saya dapat memberi manfaat kepada diri anda yang sudi meluangkan masa membacanya.

Sunday, November 29, 2015

SAPU SAWANG DENGAN CERITA MAKYONG

Blog bersawang! Blog bersawang! Enam bulan menghilang tanpa berita.

Entri ini kira "warm-up" dulu selepas berbulan-bulan senyap. Saya akan cuba lebih rajin mengemaskini blog saya selepas ini demi mengisi jiwa seorang dua rakyat Malaysia yang gemar membaca blog ini.

Ada banyak acara menarik yang saya alami sepanjang tempoh berdiam ini tapi tak dapat diceritakan terus-menerus. Dulu energy tinggi. Selepas saja habis satu acara, keterujaan akan mendorong saya untuk mengemaskini blog serta-merta. Tapi sekarang setiap kali habis kerja saya balik rumah tidur. Saya memang suka dengan suasana "menghabiskan kerja dengan komited". Tapi itulah, habis kerja, sampai rumah, uruskan hal rumahtangga, tidur. Membaca buku pun kadang-kala tak sempat. Hilang sudah energy tinggi zaman muda yang boleh buat macam-macam hal dalam 24 jam.


Para pemain Makyong Gading Bertimang kumpulan PESIBAN

Jadi saya nak cerita tentang persembahan Makyong Gading Bertimang yang dijayakan bersama kumpulan Persatuan Seni Budaya Anak-Anak Kelantan (PESIBAN) pada hujung Mei lalu, di bawah tajaan Geran Seni dan Budaya PETRONAS. Dalam persembahan itu saya memainkan watak Bonda buat pertama kali, dan buat pertama kali juga menyanyikan lagu Sedayung Makyung dalam versi yang sungguh "rare" sekali buat diri ini. Nampaknya saya perlu banyak belajar lagi untuk menyanyikan lagu berkenaan dengan baik. Perlu ada 20 persembahan lagi untuk saya tampil sebelum betul-betul berkata "aku boleh dah nyanyi lagu ni".

Pengalaman bermain Makyong kali ini amatlah menyeronokkan kerana saya dapat berkumpul dengan kawan-kawan lama dan baru, tua dan muda. Paling mengujakan apabila dapat berganding dengan Mek Imah, tokoh Pakyong dari negeri Kelantan. Saya sangat risau sebenarnya, takut saya tak boleh faham apa Mek Imah cakap atas pentas nanti. Makyong ini sifatnya improvisational, tidak bergantung pada skrip. Memang skrip tu ada untuk orang yang macam saya. Tapi apabila masuk pemain pro macam Mek Imah, terpaksalah saya tolak tepi skrip tu. Selama ini saya main Makyong dalam barisan kawan-kawan yang sekufu dengan saya dalam hal-hal pengucapan dialek Kelantan. Saya tak pernah bermain dengan pemain senior dari Kelantan. Apatah lagi Mek Imah kecek Kelate sejati, jadi saya perlu adjust diri saya supaya tidak menyebabkan Mek Imah rasa tak pro langsung dapat sparing partner yang entah turun dari planet mana ni.

Tapi alhamdulillah, Mek Imah "menjaga" saya dengan baik di atas pentas. Beliau memberikan saya ruang dan peluang menampilkan apa yang saya mampu di atas pentas. Sesekali ketika berlakon, dia memberi isyarat mata menyuruh saya bercakap supaya saya tidak diam dan tenggelam oleh orang lain. Sungguh seronok dan terharu, betapa kerdilnya diri ini apabila dapat menimba ilmu dengan seorang tokoh yang tidak sekali-kali memandang rendah pada orang seperti saya yang sangat cetek ilmunya. Betapa gentar dan debar juga saya di atas pentas itu apabila harus mengambil bahagian dengan baik, bercakap pada waktunya, mengisi yang lompang, memberi reaksi dengan tepat dan pantas, dan ini semua kami lakukan secara improvisasi sahaja, dalam dialek Kelantan!

Jadi keseluruhannya persembahan Makyong Gading Bertimang berjalan dengan baik, meninggalkan kenangan manis dalam pengalaman saya bermain Makyong. Saya memang sangat terhutang budi dengan PESIBAN di bawah kendalian Asrulfaizal Kamaruzaman dan konco-konconya. Mereka sentiasa memberi peluang, malah mengajar saya macam-macam perkara tanpa jemu, membantu saya menambahkan pengalaman diri. Saya kagum dengan kegigihan anak-anak muda dalam kumpulan ini yang berjuang memartabatkan kesenian dan kebudayaan negeri Kelantan di sebuah bandar mega bernama Kuala Lumpur. Saya juga sangat kagum dengan kepakaran mereka, serta komitmen mengangkat kesenian negeri dan bangsa. Ketinggian ilmu mereka terselindung di sebalik kesederhanaan penampilan diri.

Walaupun saya sudah bermain Makyong sejak tahun 2001, tetapi saya bukan pemain prolifik dan regular. Bermain setahun sekali tidak cukup untuk mengasah kemahiran menjadi tajam. Apatah lagi kalau sudah bertahun-tahun tidak melakukannya, memang keras juga lidah dan banyaklah aspek permainan yang hilang dari ingatan. Jadi kejadian ketawa lebih banyak dari bercakap tu perkara biasalah sewaktu proses latihan.

Saya harap PESIBAN terus maju menongkah arus zaman ini. Terima kasih kepada semua abang adik kakak yang saya kenal di dalamnya. Asrul sang sutradara, Mek Imah si primadona, Che Mat Jusoh Raja Rebab, Yana si Puteri Rebab, Isey yang tak reti diam, Farid Raja Gendang, Ismadian harapan bangsa, Rosnan Rahman Pakyong Negara, Mek Fiqah, Amani SM setia berkhidmat, Elin, Hazirah, Mek Ida, Mie, Mat Zam, dan semuanya sekali. Oh, dan jangan lupa yang penting sekali Encik Zahari Hamzah wakil PETRONAS yang membuka ruang kepada persembahan ini. Juga abang Razman Razmi dan team busana tatarias yang menjaga penampilan kami semua. Semuanya menyumbang kepada penghasilan sebuah persembahan demi mempertahankan warisan negara.

Saya ada pesan dengan Asrul pada malam terakhir, kalau lepas ini PESIBAN buat show tak panggil saya, maka saya akan serang dia di Facebook sampai dia tutup akaun Facebook dia. Dan ada satu lagi cadangan daripada saya. Kalau nanti sesekali apabila saya menyertai show PESIBAN lagi, tolonglah modify nama PESIBAN tu. Tambah di hujung PESIBAN BAH.

Okey, harap entri ini dapat mengubat rindu pembaca Blog Lenny Erwan yang seorang dua tu. Nanti entri seterusnya saya cerita pasal Bangsawan pulak. Chiaoo...

 Itu dia saya terperosok di upstage. 
(Gambar kredit kepada adikku Nina Fariza)

Para pemuzik yang handal di bawah pimpinan Che Mat Jusoh.

Hadek-hadek manis. 

 Dua pengasuh yang susah nak dikawal terutama yang botak tu.

Gambar hiasan

With my precious little Melati, my number one fan. Tanyalah apa saja show yang pernah dia tengok, dia akan cakap show paling best waktu mama jadi Bonda. Hah! Itu guna anak!

Friday, June 12, 2015

DI PUNCAK KENANGAN - SEBUAH TRAVELOG YANG TERLEWAT

i.
Pada tahun 1995, saya mendaki Kinabalu bersama sekumpulan kawan-kawan. Ketika itu jumlah bayaran yang dikenakan kepada pendaki sangat murah iaitu kira-kira RM80.00 seorang. Pakej itu membolehkan kami menginap satu malam di Poring Hotspring, transit di Laban Rata, serta satu malam di hostel Taman Kinabalu selepas turun dari gunung. Pengalaman ini merupakan antara ingatan-ingatan manis yang saya gemari.

Gambar ini diambil sebelum memulakan pendakian, di belakang kelihatan kabus melitupi kaki pergunungan. Inilah kumpulan kami yang kebanyakannya sudah terputus hubungan dan tidak pernah berjumpa lagi. 
Selepas bermalam di Poring, kami bergerak ke Taman Kinabalu dengan semangat yang tinggi untuk menawan puncak Kinabalu. Lebih kurang jam 7 pagi kami telah berada di sana, bersarapan, meninggalkan barang-barang di hostel kaki gunung dan diberikan taklimat oleh pemandu perjalanan kami. Pemandu perjalanan inilah yang sekarang ini disebut sebagai Malim Gunung, ketika itu istilah ini belum wujud. Kalau saya tak silap kami diiringi dua orang Malim Gunung, seorang yang sentiasa berada di bahagian hadapan dan seorang lagi di belakang kumpulan kami.

Sewaktu memulakan pendakian dari pondok Timpohon, cuaca sangat baik. Saya pula membawa hanya satu persalinan pakaian dalam beg sandang yang ringan serta botol air. Kami sudah diberitahu di setiap pondok persinggahan nanti telah disediakan tangki air untuk mengambil minuman. 

Belum pun suku pendakian saya sudah rasa letih yang amat-amat sebab memang tak ada buat persediaan stamina. Hanya bawa badan dan semangat yang tinggi saja. Kami yang perempuan ni memang jauh tertinggallah di belakang sebab yang anak jantan semua berlumba nak sampai awal di Laban Rata. Cuma ada seorang kawan lelaki yang sentiasa menunggu kami di setiap pondok untuk memastikan semua perempuan ada barulah dia meneruskan pendakian ke pondok seterusnya. Dan seorang lagi yang sentiasa berada di belakang kami adalah si Malim Gunung itu. Dia tak pernah memintas kami dalam apa keadaan sekalipun. Kami pun buat lawak, “mesti pakcik ni dah menyumpah terpaksa jaga budak-budak perempuan yang lidut-lidut berjalan ni”. Tapi dia tetap di situ, di belakang kami.

Semakin lama pendakian semakin mencabar sebab trek Kinabalu sifatnya curam, tiada yang datar. Jadi seluruh pendakian adalah dalam keadaan menaiki tangga, sungguh mencabar mental dan fizikal untuk seorang pendaki bukan regular seperti saya. Dalam masa yang sama kami sentiasa berselisih dengan para porter yang bertugas mengangkat barang dari kaki gunung untuk kegunaan perkhidmatan di Laban Rata. Para porter ini, terdiri daripada lelaki dan perempuan Dusun, mengangkat tong gas dan barang-barang lain menggunakan wakid (sila Google images), selamba berjalan memintas kami naik dan turun. Malah ada seorang makcik ni pintas kami waktu naik dan belum pun kami sampai di Laban Rata dia dah santai-santai selisih kami turun gunung.

Sempat memerhati corak mereka mendaki, kami mendapati mereka menaiki trek itu dalam cara zig-zag. Kaki mereka mendaki bersilang-silang ke arah kiri dan kanan, bukannya naik lurus macam kami buat. Apabila ditanyakan pada Malim Gunung, katanya itu teknik mengurangkan keletihan. Secara psikologi, teknik zig-zag membuat kita rasa seperti berjalan di atas jalan rata berbanding mendaki gunung yang curam. Kami pun cuba-cubalah buat teknik itu dan memang sebenarnya ia berkesan.

Akibat banyak berhenti-henti, kaum perempuan sampai di Laban Rata dalam masa 7-8 jam sedangkan yang lelaki kurang dari 6 jam. Tapi yang nak dijadikan cerita, dalam dua jam terakhir pendakian, hujan lebat turun. Ketika ini seluruh pakaian di badan saya termasuk dalam beg kain saya basah kuyup. Sejuk menggigil waktu tu memang tak boleh nak kata. 

Apabila sampai di Laban Rata untuk transit sebelum bertolak ke puncak jam 2 pagi nanti, semua baju saya sudah basah. Kami cuba keringkan dengan menggunakan pembakar BBQ di luar hostel tapi tak ada gunanya kerana kami berada di Laban Rata, yang jaraknya kurang 3 kilometer dari puncak tertinggi di Asia Tenggara! Suhunya boleh mencecah negatif darjah Celsius! Api pun pasrah dengan cuaca sejuk di situ. Jadi malam itu saya tidur berpakaian lembab hampir basah. Selimut tebal di hostel pun tak dapat selamatkan saya. Apa yang jadi dengan saya malam itu sangat menakutkan kerana kesejukan membuatkan saya menggigil dan meracau waktu tidur sampai saya bermimpi hantu Jepun masuk hostel nak penggal kepala saya. Beberapa kali terbangun dan rasa sejuk tahap “mak kau hijau”! Selepas beberapa hari turun dari gunung, dan teringat balik peristiwa kesejukan itu saya jadi seriau. Patutlah ada orang mati kesejukan sebab rasa sejuk malam itu memang sangat menyeksakan. Rasa macam organ dalaman hampir rosak. Saya terpaksa tidur bawah tilam di hostel demi nak menghambat sejuk, sambil baca surah Al-Quran berulang-ulang. Begitulah tahap seksa sengsaranya saya sementara nak menunggu jam 2 pagi.

Mujurlah tindakan tidur bawah tilam itu menyebabkan badan saya normal semula dan tak jadi sejuk beku. Jadi dalam jam 2.30 pagi kami semua bangun, makan sikit, dan mulakan pendakian ke puncak. Suasana sangat gelap. Hanya berbekalkan cahaya lampu suluh, kami mengharung trek yang sangat mencabar berbanding laluan Timpohon-Laban Rata. Paling mencabar buat saya apabila kami sampai di trek bertali yang sangat curam itu. Sebenarnya sebelum mendaki saya  tak buat research langsung mengenai Kinabalu, jadi saya tak tahu apa cabaran yang akan ditempuhi. Ini semua main redah saja. Adik-beradik saya yang dah panjat gunung bukannya peduli sangat nak bagi informasi. Tapi alhamdulillah kami berjaya melepasi cabaran trek bertali itu kerana semua orang sangat membantu, terutama Malim Gunung. Mereka akan memastikan semua orang berjaya melepasi semua halangan.

Setelah mengharung pendakian yang curam, sampailah masanya kami tiba di Sayat-Sayat. Ini adalah sebuah kawasan yang agak datar dan luas, kurang 2 kilometer menuju ke puncak. Di sini juga terletaknya sebuah kolam besar yang mengandungi air beku. Orang kata di kolam itu para pendaki sering bernazar dengan membaling duit syiling. Jadi kami pun buat juga, tapi tak ada niat apa, ikut trend saja. DAN di sinilah pemandangan terindah mula dapat dilihat apabila jarak langit seperti sangat dekat, dan fajar sadiq sudah mula menjelma. Di depan mata, puncak Kinabalu sudah kelihatan. Puncak yang selama ini hanya saya perhati dari beranda rumah di kampung saya kini telah hampir tercapai dek tangan.

Sweet 18 waktu ini :)
Di Sayat-Sayat ini jugalah kami berselisih dengan ramai pendaki lain. Mereka yang sudah sampai di puncak dan dalam perjalanan turun akan memberi semangat kepada kami yang baru naik. Sekali cerita saya terlalu letih dan duduk sebentar melepaskan penat sebab stamina dah hujung nyawa. Ketika itu seorang pendaki bangsa asing meneriakkan kata-kata semangat di telinga saya, YOU CAN DO IT, COME ON!!!, sambil menghulurkan tangannya.  Dan saya pun bingkas bangun macam dapat wahyu dari langit Sabah.

Sesungguhnya kepenatan yang saya ceritakan dari mula tadi, termasuk trauma sejuk beku tahap mak kau hijau di Laban Rata, kini hilang! Lenyap begitu saja apabila berada di puncak Kinabalu! Suluhan matahari yang perlahan-lahan memunculkan diri, cuaca yang indah, disempurnakan lagi dengan pemandangan yang memanifestasikan kuasa Allah Pencipta semesta alam. Tiada tertanding dan tiada terbanding perasaan saya waktu itu. Tiada kesedihan di puncak itu,  kami senyum, ketawa, mengambil gambar, berjenaka, melaungkan semangat dan kepuasan. Kami menghidupi kehidupan di atasnya. Saya sempat melihat sekumpulan pemuda berjubah melaungkan azan dan menunaikan solat Subuh di puncak. Dan ada sekumpulan pendaki berbangsa orang putih yang membuka baju mereka (bukan bogel!) untuk mengambil gambar dan memakainya semula dengan pantas. Semua orang tenggelam dalam hasrat dan azam masing-masing, seolah-olah Kinabalu memberi nafas kepada semua pendakinya untuk memarakkan semangat dan inspirasi baru bagi meneruskan hidup.

Tidak banyak gambar di puncak dalam simpanan saya. Maklumlah waktu itu pakai kamera asli, tak ada gajet gajet ni semua. Orang lain sibuk bergambar di tempat yang hotspot, entah kenapa kami pergi bergambar di tempat merbahaya ni.
Moment indah ini tidak lama, kerana kami harus turun sebelum kabus pula mengambil tempat. Jadi kami meninggalkan puncak dengan hati yang lapang, riang, dan semangat yang lebih bernyawa. Perjalanan turun tidak sesukar pendakian, kerana semuanya gembira bagaikan bayi yang dilahirkan semula. Cuma beberapa ratus meter sebelum sampai di Timpohon kaki saya kejang, dan dua orang kawan memapah saya sampai ke hostel. Tapi itupun jadi bahan jenaka dan kenangan manis kemudiannya, tiada yang pahit. Malam itu kami berkampung di hostel kaki gunung, menyanyi, bermain gitar, meraikan keceriaan cara orang muda dengan segala kegembiraan yang tulus.

Akhirnya kami bergambar meraikan kejayaan dengan sijil masing-masing.

Saya pulang ke KK dengan gembira, tak henti-henti menceritakan pengalaman kepada keluarga saya dan menunjukkan sijil yang saya perolehi sebagai tanda berjaya menjejak puncak. Puncak kegembiraan paling seronok untuk seorang sumandak seperti saya waktu itu adalah kehilangan beberapa kilogram dari badan! What an achievement!

ii.
Rasanya dalam lima tahun kebelakangan ini, saya sering beritahu Nasri yang saya mahu mendaki Kinabalu lagi, untuk menguji fizikal dan mental saya. Hasrat itu sebenarnya terkandung dalam senarai perkara yang mahu saya lakukan setelah tamat pengajian Phd. Tambah-tambah setelah menonton rancangan Majalah 3 dua tiga tahun lepas, yang menonjolkan kejayaan sekumpulan OKU sampai di puncak, semangat saya makin membara. Saya berazam sebelum usia saya 40, saya mesti menawan puncak Kinabalu sekali lagi. Dan kali ini saya akan lebih belajar dari pengalaman, bawa baju hujan plastik, bawa coklat banyak-banyak untuk dimakan sepanjang jalan, pakai kasut yang lebih sesuai untuk trek gunung, dalami teknik zig-zag, buat latihan fizikal etc...

iii.
Pada 5 Jun 2015, menerusi mesej Whatsapp dalam kumpulan keluarga kami, adik saya memberitahu ada gempa bumi di Ranau. Saya fikirkan ia adalah gegaran yang biasa dialami pada beberapa tahun terdekat sebelum ini. Abang saya pula forward mesej dari Jabatan Meteorologi dan oh, baru saya sedar mereka bercakap tentang gempa bumi yang sebenar dan bukan gegaran biasa. Saya pula berharap janganlah ia seperti gempa 1991. Tapi apabila emak saya memberitahu apa yang berlaku di rumah pada jam 7.15 pagi itu, ia rupanya lebih teruk daripada 1991. Sedangkan pengalaman 1991 masih membuat saya trauma,  apatah lagi ini, yang digambarkan sebagai dua kali lebih teruk daripada itu. Apabila saya mula menonton berita di televisyen pagi itu dan melihat gambar-gambar serta video kejadian dengan pantasnya tersebar di internet dan Whatsapp, baru saya betul-betul sedar rupanya sebuah tragedi telah pun terjadi. Dan apa yang berlaku di Ranau lebih-lebih lagi di Gunung Kinabalu pada hari itu, sudah pun tercatat dalam sejarah.

iv.
Mengikuti setiap perkembangan tentang tragedi gempa bumi di Ranau ini, baik menerusi berita di televisyen mahupun berita yang viral di media sosial, saya diselubungi kesedihan yang tak dapat saya tuliskan dengan perkataan. Sebagai seorang anak jati Dusun dari keturunan asal kampung Bundu Tuhan di daerah Ranau, saya memahami betapa sakralnya Gunung Kinabalu itu di hati bangsa saya. Apatah lagi 10 tahun kebelakangan ini saya mula kembali menyelidik, memahami, dan mengakari kearifan bangsa saya sendiri. Apabila punca kejadian ini ditakrif daripada perspektif pribumi, ramailah orang menempelaknya semula sebagai hal yang tahyul dan khurafat. Dalam hal ini, pendirian saya hanya satu: bahawa manusia memang sifatnya sombong, memikirkan hanya mereka saja yang layak hidup dan perlu dihormati di atas bumi Allah ini! Kerana itu saya diam, dan biarlah saya menyimpan pandangan hidup saya ini yang hanya terluah dalam renungan saya pada Kinabalu selepas hari-hari yang tragis ini.

Hanya Allah yang tahu segala-galanya, kepada Dia-lah kita serahkan segala perhitungan, kepada Dia-lah kita kembali dan mengembalikan segala-galanya. Takziah kepada semua keluarga mangsa gempa. Semoga Kinabalu terus bertahan dalam sisa kekuatan yang masih ada, semoga semua etnik di Sabah kekal bersatu setiap kali memandang puncak yang akan mengingatkan kita kepada riwayat suka dan duka negeri ini.
Ayah saya adalah seorang jurugambar bebas yang tak pernah gagal merakam wajah Kinabalu di setiap perjalanan KK-Ranau yang diharunginya. Saya selalu melihat gambar-gambarnya dalam cara yang biasa, kerana puncak ini sudah biasa saya lihat sejak saya lahir! Gambar ini diambil oleh beliau pada 10 Jun 2015 dari pekan Ranau, lima hari selepas tragedi gempa. Apabila memandang puncak dalam gambar ini, saya tahu ia sudah tidak akan sama lagi. 

Saturday, May 2, 2015

KISAH GST, RONALD, KESIHATAN, PENDIRIAN DAN MAKYONG

i. TENTANG GST

Sepanjang pengajian saya di Melbourne, hidup kami memang sudah biasa dengan hal-hal GST. Tapi di sana harga produk mempunyai jajaran yang besar, dari yang termurah hingga termahal. Kalau nak beli sardin dalam tin, harga bermula serendah 75 sen (produk Filipina) hinggalah 3 dolar lebih (produk Malaysia Ayam Brand). Begitu juga dengan produk lain seperti mee segera, barangan keperluan rumah dan lain-lain, biasanya yang dijenamakan semula oleh pasaraya dijual dengan harga murah. Kualitinya okey saja. Maksud saya apa sangat yang nak dicari kualiti pada serbuk pencuci tandas, contohnya. Yang penting tandas bersih. Harga barang mentah juga agak berpatutan. HANYA makanan di restoran memang mahal. Harga untuk sekali makan di luar sama dengan harga barang dapur saya untuk seminggu. Jadi selalunya kami makan di luar waktu mula-mula dapat elaun saja (4 bulan sekali). Nak ke hujung hujung masuk bulan ke-4 tu pandai pandailah survive makan apa sementara menunggu elaun seterusnya.

Pelaksanaan GST di Australia sejak tahun 2000 itu juga dikritik hebat oleh para pengguna terutama yang berpendapatan rendah tetapi polisi ini sentiasa berubah dari semasa ke semasa untuk memastikan tiada pihak yang tertindas. Tapi kalau dah namanya cukai tu, cukai jugalah kan. Wujudkah cukai yang tidak "menindas"? Setakat ini saya masih memilih pasaraya Econsave berbanding pasaraya lain kerana Econsave mengekalkan harga yang masih murah. Saya masih boleh beli barang-barang asasi rumah untuk stok seminggu kurang dari RM100.00. Tepung, gula, beras contohnya di Econsave masih sama harganya sebelum pelaksanaan GST. Barang-barang lain ada naik sedikit tapi tidak semahal pasaraya lain. Susu anak saya tak pulak naik harganya di Econsave.

Malangnya, penjual-penjual di pasar malam setiap hari Selasa di hadapan perumahan saya menaikkan harga makanan hingga 50% pada harga yang sedia mahal. Yang paling teruk kenaikannya adalah kuih-muih, sepotong sudah jadi 50 sen berbanding tiga seringgit sebelum ini. Saya hairan, kalau Econsave masih kekalkan harga tepung dan gula, penjual-penjual ini beli barang di mana? Tepung dan gula import dari London kah? Atau sengaja sengaja pergi beli tepung di Tesco atau Cold Storage yang memang tempat high-end product itu? Tidak retikah mereka perkataan "survey"?

Tapi yang paling dramatik sekali adalah wayang tarik tali kastam dan syarikat telco. Sekejap bagi GST pada kad prabayar, sekejap suruh tarik balik, lepas tu minta kaji semula. Deyyy... korang ni happpaa??? 

ii. BENGKEL RONALD RAND

Jabatan Drama Pusat Kebudayaan UM baru saja selesai dengan program Bengkel Lakon Kaedah Stanislavski bersama Ronald Rand, seorang pakar tajaan Fulbright dari Amerika Syarikat. Untuk program ini kami menjelajah ke 6 lokasi mengadakan bengkel dan persembahan monodrama oleh Ronald sendiri yang berjudul Let It Be Art. Selain program utama di UM termasuk kuliah 8 minggu mengenai Sistem Stanislavski di UM, kami turut mengunjungi UIA, UiTM, ASWARA, JKKN Perak, Kedah dan Terengganu. 

Ronald merupakan anak murid kepada Stella Adler yang pula merupakan anak murid Stanilavski sendiri. Jadi apabila dapat bekerja bersamanya dan ada peluang untuk sering berdiskusi, memang banyak juga ilmu yang ditimba. Sebenarnya apa saja kaedah yang diperkenalkan oleh Ronald ini sudahpun saya dan orang lain pelajari melalui guru-guru teater terdahulu. Cuma mungkin satu yang boleh saya katakan setelah menyertai hampir semua bengkel dan persembahan beliau, cikgu cikgu saya terdahulu sudah mengajar tekniknya, tetapi dengan Ronald saya dapat menyelami falsafah dan segala yang tersirat di sebalik amalan Stanislavski ini dengan lebih menyeluruh dan mendalam. Ditambah lagi dengan minat Ronald terhadap praktik Jerzy Grotowski (Poor Theatre) yang juga merupakan gurunya, jadi ada banyak perkara menarik yang boleh dibualkan bersama beliau.

Saya paling suka dengan sesi bengkel di JKKN Perak, kerana pesertanya yang komited dan berani. Walaupun Ronald tidak faham bahasa Malaysia, dan tidak semua peserta boleh berbahasa Inggeris, tetapi apabila mereka hendak bertanya mereka terus angkat tangan balun tanya dalam bahasa Melayu. Apa ada kisah? Ada juga yang cuba sesungguh hati berbahasa Inggeris dengan sedaya-upaya dan Ronald juga sedaya-upaya cuba memahaminya. Pun apa ada kisah? Orang putih ini dia tak kisah pun bahasa Inggeris kita tunggang-langgang, yang kisah tu selalunya orang kita sendiri. Jadi maksud saya, bahasa tidak harus menjadi sempadan yang menghalang penyebaran ilmu. 

iii. HAL KESIHATAN

Saya meroyan di Facebook beberapa hari lepas sebab stress dengan batuk yang tidak surut selepas hampir sebulan. Saya tak pernah mengalami batuk begini lama, dan dalam keadaan saya perlukan kesihatan yang baik untuk menguruskan hal-hal kerja dan peribadi, tiba-tiba dilanda sakit pula, logiklah saya stress. Tapi stress saya sekejap saja, apabila mendapat tahu ramai kawan-kawan saya yang rupanya sudah berbulan-bulan pasrah dilanda batuk, jadi saya redha sajalah. Mungkin batuk berbulan-bulan adalah penyakit biasa di Kuala Lumpur sekarang. Dengan cuaca dan pencemaran teruk, what more could we expect?

Di hadapan perumahan kami sekarang, dan betul-betul di hadapan blok apartmen saya, satu projek pembinaan sedang berlangsung. Ia adalah pembinaan kompleks membeli-belah dan kondo 28 tingkat di atasnya. Bangunan letak kereta setinggi lima tingkat pula dibina bersebelahan. Sebelum projek itu bermula, kami dapat menjemur kain dengan aman-damai di luar, dengan matahari yang terang dan keadaan sunyi-sepi. Tapi sekarang dengan kelentung kelentangnya 7 hari seminggu dan ada harinya mereka bekerja hingga ke malam untuk mengejar masa, saya rasa kami seolah-olah hidup dalam zaman Paleolitik. Apabila mereka bekerja dengan pasir pula, saya rasa macam hidup di gurun Sahara. Menyidai kain sudah tak selamat kerana terdedah dengan debu pasir dan simen. Pencemaran udara, bunyi, dan kesakitan hati yang terpendam mungkin juga menyumbang kepada insiden batuk hampir sebulan ini. Pintu beranda rumah sudah tidak boleh lagi dibuka sesuka hati dan pada hari cuti hujung minggu susah nak bermalas-malas bangun lambat kerana mereka buat kerja lebih awal. Hanya pada 1 Mei saja mereka cuti!!!

iv. HAL PENDIRIAN

Dalam melakukan satu-satu kerja, saya berprinsip "do what you love and love what you do". Itulah apa yang saya lakukan selama ini, hinggakan kerjaya saya pun berpusat pada hobi dan minat saya. Tapi apabila berlaku sesuatu yang menganggu prinsip saya dan saya hilang keutamaan kepada apa yang patut saya lakukan, maka perkara terbaik yang perlu saya buat adalah berundur diri. Saya sudah terlalu tua untuk melakukan sesuatu perkara dalam keadaan terpaksa dan saya pun tak suka meroyan dan merungut setiap masa. Cukuplah sekali dua berdrama di Facebook, kalau dah selalu orang menyampah juga.

v. MAKYONGGGG!!!!!

Saya akan berlakon dalam persembahan Makyong berjudul Gading Bertimang pada 29 dan 30 Mei ini. Persembahan akan berlangsung di Taman Budaya Kuala Lumpur sempena Program Panggung Seni Tradisional. Saya difahamkan ini adalah salah satu projek di bawah biayaan Geran Seni Petronas yang disalurkan kepada kumpulan PESIBAN (dan banyak lagi kumpulan kesenian lain di seluruh negara).

Saya memegang watak sebagai Bonda Permaisuri. Ini pertama kali saya pegang watak perempuan dalam Makyong sejak pertama kali melakukannya pada tahun 2000. Selalunya saya main watak Pakyong atau putera putera raja. Jadi waktu sesi fotografi, selepas saya pakai baju Bonda tu, saya tengok cermin dan cuba mencari di manakah letaknya wajah Permaisuri yang penuh kelembutan dalam muka yang tak dikonstruksi untuk watak-watak wanita lembut ni. Harap-harap sebelum show saya jumpa wajah tu. Dialog saya memang tak banyak sebab dalam cerita ini bukan watak Permaisuri yang menjadi tumpuan cerita, tapi cabarannya adalah menyanyikan lagu Sedayong Makyong yang sumpah seumur hidup saya tak pernah nyanyikan dalam mana-mana persembahan Makyong. Pengarah kami si Asrulfaizal pula meminta saya menyanyikannya mengikut  lenggok yang tak pernah saya dengar sebelum ini. 

Lagi satu cabarannya apabila watak Pakyong dimainkan oleh Mek Imah, seorang tokoh Pakyong dari Kelantan. Selama ini yang saya main Makyong tu dengan orang-orang muda dan kawan-kawan saja. Tapi kali ini dipasangkannya saya dengan seorang pemain yang kecek Kelantan sejati dan penuh dengan kepakaran ad-lib dan improvisasi, apalah agaknya yang akan berlaku pada saya nanti? Jangan nanti saya jadi patung lilin dok nganga atas pentas sudahlah. Tapi ini sungguh seronok. Saya suka cabaran seperti ini. Barulah hidup ni "hidup".

Selain Asrulfaizal sendiri sebagai Peran Tua, produksi ini juga menampilkan Isey Titan yang semakin meningkat popularitinya sekarang sebagai Peran Muda, Ismadian yang kita boleh lihat wajah dan lenggok vavavoom dia setiap minggu dalam Kilauan Emas, cik Yana sebagai puteri dan ramai lagi rakan-rakan lain yang fun-fun semuanya. Di belakang kami semua adalah Che Mat Jusoh, yang walaupun saya belum pernah bekerja dengannya sebelum ini tapi saya sangat maklum dan sangat menghormati ketokohan serta pengetahuannya dalam seni tradisional Kelantan. Saya gembira dipanggil menyertai produksi ini, dapatlah saya melarikan diri daripada segala bentuk stress yang sedang saya hadapi sekarang. 

vi. AKHIRNYA SAYA BERJAYA KEMASKINI BLOG DENGAN PANJANG LEBAR

Yeahhhh.....

Tuesday, February 3, 2015

BOBOLIAN SENI TEATER ETNIK DUSUN

PUNYALAH seronok bercuti sampai tak kemaskini blog langsung. Saya sudah hampir sebulan berada di Ranau, berehat sambil bermuhasabah diri sebelum kembali mengajar tak lama lagi. Apabila seorang kenalan bernama Ismaisham (wink wink) bertanya saya: "kak Lenny dah tak tulis blog lagi ke?", barulah saya tersentak dan kelam-kabut mencari suis laptop. Jadi saya pun ambillah kesempatan ini untuk mempromosi buku saya yang baru saja diterbitkan oleh Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Negara. Sila lihat gambar di bawah. :)


Saya menjalankan penyelidikan ke atas ritual Bobolian ini bermula tahun 2007 hingga 2010 yang asalnya untuk tujuan akademik. Saya sungguh berbesar hati atas peluang penerbitan yang ditawarkan oleh JKKN ini kerana akhirnya ia sampai kepada skop pembaca yang lebih besar. Soalan yang sering ditanyakan pada saya berkenaan tajuk ini adalah: bagaimana pula Bobolian itu dikatakan sebagai sebuah seni teater, sedangkan ia adalah sebuah ritual perubatan? Jadi sudah pasti saya ingin orang yang bertanya itu membaca dulu buku ini, barulah seronok untuk berdiskusi. Dalam sebuah penyelidikan ilmiah semua orang berhak melahirkan argumentasi masing-masing, asal saja kita memahami prinsip perdebatan secara ilmiah. Yang saya suka dengan perdebatan ilmiah adalah, sekiranya kita tidak bersetuju dengan tesis orang lain, maka kita akan lahirkan tesis yang baru. Begitulah cara dunia akademik ini berkembang.

Tetapi harapan saya terhadap buku ini lebih daripada sekadar untuk melayan perdebatan ilmiah. Saya mengharapkan buku ini dapat merintis satu cara baru dalam melihat kedudukan ritual Bobolian serta memperkenalkan nilai-nilai teaterikal yang wujud dalam kalangan masyarakat Dusun di negeri Sabah. Ini juga adalah satu inisiatif saya untuk memberitahu bahawa pengajian teater itu bukan terbatas di atas pentas sahaja. Disiplin teater boleh mengembara jauh ke dalam bidang antropologi malah menyusup masuk ke dalam pelbagai disiplin kajian. Seperti mana bidang lain yang sentiasa bersilang pintas dengan aspek kehidupan manusia, teater juga adalah satu cabang yang tumbuh selari dengan kelahiran tamadun kita.

Kepada yang berminat untuk mendapatkan buku ini saya berikan dua cara pembelian. Pertama, sila hubungi bahagian Jualan di ibu pejabat Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Negara, yang terletak di bangunan Menara TH Perdana bersebelahan Maju Junction di Jalan Sultan Ismail. Nombor telefon mereka adalah 03-2614 8200. Kakitangan mereka akan memberikan panduan bagaimana caranya untuk anda membuat pembelian. Kedua, sekiranya anda rasa cara pertama itu merumitkan anda, bolehlah hubungi saya menerusi email memmie77@yahoo.com dan saya akan meminta anda mendepositkan pembayaran ke dalam akaun bank, menunjukkan screenshot deposit yang telah dibuat, kemudian saya akan mengepos buku itu ke alamat anda. Hanya dua cara itu sahaja yang boleh dilakukan buat masa ini kerana buku ini belum dijual di mana-mana kedai buku. Harga buku adalah RM34.00.

Jumpa dalam entri seterusnya nanti.


Wednesday, December 24, 2014

SUDAH PULANG

SAYA sudah kembali ke Malaysia sejak 1 Disember lepas dan sejak itu saya menghabiskan masa saya di rumah dengan makan makan makan, tidur, berehat, tengok wayang berturut-turut, membaca novel, dan tidur tidur tidur. Hanya pada 20 Disember baru saya keluar berjumpa kawan-kawan sebab sebelum itu saya terlampau letih disebabkan proses penulisan tesis dan urusan perpindahan (kemas barang-barang rumah di Melbourne), sehingga tak larat nak berjumpa sesiapa, apatah lagi nak bercakap tentang perjalanan pengajian saya. Tapi sekarang saya sudah okey dan tenaga sudah datang kembali.

Syukur alhamdulillah saya sudah menamatkan pengajian dan penulisan tesis. Sekarang saya dalam mode menunggu keputusan yang akan memakan masa berbulan-bulan. Saya belum melapor diri ke UM kerana perlu  menunggu sehingga senat mengeluarkan surat menyatakan lulus Phd. Sementara menunggu itu bolehlah saya berehat sekejap daripada tugas-tugas akademik dan harus mula menulis karya baru, perkara yang sudah lama saya tinggalkan. Tapi saya (mungkin) akan bertugas juga sebagai pensyarah sambilan di Pusat Kebudayaan UM bermula Februari 2015.

Tapi yang lebih penting daripada ini semua adalah, saya kembali kepada sekumpulan manusia yang saya sayangi, suami dan anak saya Melati, serta ibu bapa dan adik beradik yang saya tahu sering menyebut nama saya dalam doa mereka.

Episod Melbourne sudah saya tutup, tetapi dalam 23 hari pertama kepulangan ini, sesekali saya menoleh ke belakang, terdengar bunyi-bunyi memanggil kenangan saya. Seperti bunyi burung yang mencicip di hadapan pintu rumah di awal pagi musim panas, atau rintik hujan yang menimpa balkoni dan tempiasnya membasahi sliding door setiap hari pada musim winter. Saya juga masih terhidu wangian autumn yang menyeimbangkan perasaan keliru pasca summer sambil menyediakan diri menghadapi depresi winter yang tidak terjangka. Tapi yang paling saya rindukan adalah hembusan spring yang mesra manis, dipayungi matahari yang sering tersenyum mendamaikan, musim yang lebih saya nantikan berbanding yang lain.

Kini semuanya hanya tinggal kenangan. Melbourne pasti akan saya kunjungi lagi selepas ini tetapi suasana dan emosinya tak akan lagi sama.

Saya telah kembali kepada kehidupan yang lebih saya rindui di tanah air ini. Kembali kepada keluarga yang telah banyak berkorban dan mendoakan saya, kembali kepada sahabat-sahabat yang tidak ada gantinya, dan kembali kepada sebuah ruang, tempat yang seharusnya saya (dan selamanya saya ingin) berada.

I am home. I am fine. Alhamdulillah.