Sunday, June 17, 2018

PERANCANGAN TAK KESAMPAIAN

Pagi tadi saya lawat lot tanah di kampung yang saya rancang mahu perlahan lahan dirikan rumah bermula tahun hadapan. Ini persediaan kecil daripada perancangan besar saya untuk kembali menetap di Sabah pada masa hadapan. Arwah suami dah rancang balik raya tahun ni dia nak tanam pokok di setiap penjuru tanah. Dan dia sanggup balik kerap untuk bersihkan dan bangunkan tanah ini.  Kami juga sudah merancang design rumah yang bagaimana,  dan dia merancang mahu menanam pokok apa.

Arwah sukakan kehidupan di Ranau. Dia suka merenung dan menghayati puncak Kinabalu,  dan dia boleh describe masa bila puncak akan terang atau dilitup kabus.  Dia pernah beritahu saya yang dia mahu menghabiskan hayat di sini,  dikebumikan di sini.  Tapi perancangan Allah rupanya lain.

Saya sangat rindukan dia,  dan segala perancangan masa hadapannya. Dia sangat suka balik ke Sabah, kerana kesibukan Kuala Lumpur sudah semakin menjauh dari hatinya.

Keluarga di sini juga sangat merinduinya.  Pada malam takbir abang sulung saya menyebut "tiada lagi orang nak bakar lemang" kerana setiap tahun ketika masih sihat dia yang akan uruskan hal lemang, dari mencari buluh,  memasukkan beras,  membakar,  mengangkat,  hingga memotong untuk dihidangkan.  Bagaimanalah orang tak rindu.  Dan mereka mengingati sikap sikapnya yang tak banyak bercakap,  sangat relax,  dan cool sahaja. Kalau berkumpul semua adik beradik ipar duai,  dia adalah orang yang akan duduk di satu spot mendengar semua orang bercakap sambil tersengih sengih.  Sesekali dia menyampuk akan keluar punch line,  tapi orang tak tau dia melawak atau serius.  Sampai mereka melawak kalau waktu gempa bumi dia ada di Ranau mesti dia orang terakhir keluar dari rumah sambil relax relax.

Saya hanya ketawa dalam rindu yang sarat.

Tak mungkin dapat saya beranjak daripada semua kenangan ini, kepada dia kekasih yang disayangi,  dan suami yang dicintai.  Semua yang saya pandang,  dengar,  dan rasa,  semua mengingatkan saya pada jasadnya.  Hingga hari ini saya masih belum kuat melihat gambar lama,  terasa dia masih hidup,  berada di mana mana.

Redha,  sudah saya lepaskan dia ke dunia yang lebih benar.   Tapi rindu ini sangat menyakitkan. Semoga rindu dan kasih sayang ini sampai kepadanya di alam sana. Al fatihah.

Thursday, June 14, 2018

KEMBALI KE ASAL - SALAM AIDILFITRI

SAMPAI rumah di kampung, benda pertama yang saya lihat ketika masuk ke dalam bilik adalah baju-baju Melayu arwah suami yang bergantungan. Itu saja dah buatkan saya terduduk. Bajunya di sana-sini. Memang dia gemar meninggalkan pakaiannya di sini, sebab dia tak mahu bawa beg berat naik kapal terbang. Jadi apabila saya ambil semua baju itu dan lipat satu-satu untuk masukkan dalam almari supaya tak nampak di mata, maka empangan pun pecah haha... tak taulah apabila mendengar takbir malam esok. Dulu terakhir menangis dengar takbir waktu raya seorang di Melbourne. Rasanya tahun ni mau lagi tragik.

Saya tak akan menipu bahawa saya gembira tahun ini. Tapi insya Allah saya okay. Melati dah cuba semua baju raya tadi, siap posing suruh atuknya ambik gambar. Dan dia balik balik cakap tak sabar nak raya. Jadi saya tak mau spoil mood dia. Apabila bercakap pasal baju raya, dia beritahu orang yang "mama tengah bertubung (berkabung), jadi mama tak ada baju raya tahun ni".

Semalam sewaktu dia duduk di beranda rumah, tempat arwah ayahnya selalu duduk memandang Kinabalu, sekian lama tak bercakap apa-apa tentang ayahnya, tiba-tiba Melati cakap, "mama, nanti kita pergi kubur ayah baca Yassin". Saya tanya, "rindu ayah ke?" Dia jawab selamba, "taklah". Emotionless. Memang berbeza cara kami menangani kehilangan ini. Memang nampak saya lebih sedih, tapi saya risau dia lebih sakit. Atau mungkin dia hanya seorang yang ekspresif. Menyerlahkan emosinya hanya apabila merasakan mahu - itu betul-betul sikap Nasri. Tak drama queen seperti saya. 

Dan tahun ini melalui emak saya, ayah saya beritahu yang dia dah bayarkan zakat untuk saya dan Melati. Saya tanya kenapa bayarkan? Kemudian saya teringat, saya kini sudah "kembali" kepadanya. Dalam keadaan sekarang, lelaki yang saya harus taati semula adalah ayah saya. Dan dalam beberapa hari berada di Sabah ini, saya ke sana sini dengan abang sulung dan adik lelaki saya. 

Saya kembali ke asal. 

Inilah realiti yang mencubit saya sehingga pedih dan sedih. Kepulangan kali ini sangat sakit. Air mata saya menjadi terlalu murah dan mudah di sini. Rupanya sepanjang berada di Kuala Lumpur saya menekan perasaan sedih saya hingga ke dasar paling dalam, tapi di sini saya tak dapat menipu lagi. Adakalanya saya baru sedar yang saya rupanya sesedih ini. Tidaklah saya ini kuat sangat seperti yang dikatakan oleh kawan-kawan yang terkejut melihat saya kembali bekerja dalam masa yang singkat. I am an actor, remember? Sigh.

Okay, selamat hari raya semua yang membaca. Insya Allah saya okay. Hanya dalam masa emosi masih bak roller coaster ini saya mahu terus menulis tentangnya, supaya saya selalu mengenang perasaan ini. Tak ada apa-apa ucapan. Hanya mendoakan semua orang selamat dan gembira. Nanti saya ceritakan kalau saya menangis di pagi raya atau tak hahaha... 

Saturday, May 12, 2018

MENGENANGMU KEKASIH YANG SETIA

RASA kehilangan, kerinduan, dan lara hati membawa saya kembali ke sini, di laman yang lama saya tinggalkan kerana memberi tumpuan kepada perkara lain yang lebih menuntut perhatian.

Pada 3 Mei 2018 bersamaan hari Khamis jam 1.25 petang, di hujung azan Zohor, suami saya M.Nasri Ayob berangkat pulang ke rahmatullah selepas lebih 42 jam kritikal di ICU Pusat Perubatan UM.


Sejak pemergiannya itu, kehidupan saya sangat aneh. Seperti banyak perkara kecil-kecil yang hilang daripada diri saya, dan saya mencarinya di mana-mana tapi tidak dapat saya temui. Saya duduk diam dan bingung, bertanya-tanya apakah yang lenyap daripada diri ini.


Rupanya yang hilang lenyap itu adalah semangat saya. Almarhum suami adalah teman sejati saya sejak 20 tahun lalu. Biar betapa "bad boy" pun imej yang dibawanya, tetapi dia adalah teman setia yang tidak pernah menafikan saya dalam apa sahaja perkara. Sewaktu saya kata saya tak boleh melakukan sesuatu, dia akan menjadikannya boleh. Dan apabila orang kata ia mustahil untuk saya lakukan, dia akan menjadikannya kenyataan.

Di hujung nyawanya, doktor memanggil saya dan memberitahu mereka mengesyaki dia menghidap kanser paru-paru. Doktor menunjukkan saya hasil x-ray dan ada satu tanda seperti bebola yang agak besar di bahagian paru-paru kirinya. Tetapi biopsi tidak sempat dijalankan kerana dia meninggal dunia terlebih dahulu dan kami tidak membenarkan post-mortem dilakukan. Jadi dalam sijil kematian, punca kematian ditulis sebagai severe pneumonia. Setelah urusan pengebumian selesai, saya melakukan bacaan mengenai kanser paru-paru, dan tepatlah almarhum mempunyai semua simptom berkenaan. Cuma kanser paru-paru adalah jenis kanser yang sukar dikesan sekiranya pesakit tidak membuat regular check-up, dan selalunya ditemui tidak sengaja menerusi radiologi, dan jika ditemui pun selalunya juga ia sudah terlambat.

Memang 3 tahun kebelakangan ini adalah tempoh kemerosotan kesihatan arwah. Berat badannya turun naik, tetapi kami fikir ia ada kaitan dengan diabetes yang dihidapinya. Hanya yang membuatkan saya ralat adalah saya tidak berjaya memaksa arwah ke hospital dengan lebih kerap walaupun saya juga merasakan yang dia ada penyakit lain. Saya hanya banyak membebel tentang sikapnya tak mahu mengambil ubat dari doktor. Dan tabiat merokok yang 99% menyumbang kepada penyakit ini juga adalah satu hal yang tak dapat saya kawal. Setelah doktor menemubual saya mengenai sejarah hidupnya, doktor mengesahkan dia adalah seorang perokok tegar untuk 35 tahun. Hanya 6 bulan sebelum meninggal dunia, arwah mula banyak mengadu sakit itu dan ini, tetapi masih tidak ke hospital dan gemar mengambil rawatan natural.

Pada 16 Mac 2018, sudah berlaku serangan kritikal, diserang sesak nafas di rumah, paru-parunya berhenti berfungsi, menyebabkan arwah menjalani "induced coma" selama 5 hari di PPUM kerana selain gula yang tidak terkawal, paras oksigen dalam badan sangat kritikal disebabkan pneumonia. Selama 12 hari di hospital dengan tiub dimasukkan ke dalam badan, dan apabila keluar arwah berusaha mengubah cara hidupnya. Dia meninggalkan langsung rokok, dan berpesan kepada sesiapa yang dikenalinya supaya hentikan tabiat merokok. Setiap hari dia beritahu saya dia bertaubat tak mahu merokok lagi kerana sakit yang dialaminya selama 12 hari itu sangat sakit. Saya memberikan sokongan moral, menukar semua pemakanan, beras, dan kami memilih makanan sihat. Hasilnya dalam masa 2 minggu beratnya meningkat dari 47kg kepada 53kg dan dia sangat gembira.

Dalam tempoh 1 bulan Allah memberinya peluang kedua, arwah berusaha keras memperbaiki cara hidup, dan ini sebenarnya membuatkan saya lebih gembira berbanding sebelum itu. Kami tidak lagi bergaduh kerana rokok, atau kerana tak mahu ke hospital. Dia patuh kepada temujanji doktor dan diabetes begitu terkawal. Dia juga membiarkan saya mengawal pemakanannya. Namun yang saya terkilan adalah temujanji diabetes lebih didahulukan berbanding temujanji rawatan dada yang hanya akan berlangsung pada 16 dan 17 Mei. Sedangkan rupanya keparahan di dada itulah yang menjadi asbab kepada kematiannya.

Namun saya bukan menyesal. Saya hanya bercerita. Saya redha dan menerima aturan Allah dengan  baik.

Pada hari dia dimasukkan ke ICU iaitu 1 Mei 2018, adalah hari terakhir kami sekeluarga bersama. Hari itu cuti, dan sepanjang hari saya memasak untuknya. Pagi saya menggoreng mi, dia makan dengan berselera. Tengahari dia minta saya masak sup kepala ikan merah. Petangnya kami bertiga dengan Melati keluar ke Taman Tasik Perdana kerana Melati nak main kasut roda. Tetapi hujan lebat dan kami hanya duduk bersembang dalam kereta. Kemudian untuk pujuk Melati yang murung kami pergi ke Taman Tun Dr Ismail untuk lepak dan minum. 

Kami berbual seperti biasa. Kami merancang sebuah pementasan teater muzikal tahun hadapan yang sudah ditawarkan oleh sebuah agensi. Dia memberi idea kepada cerita, dan saya memberi gambaran apa yang ingin saya lakukan kerana saya sudah lama mahu membuat muzikal. Kemudian kami balik ke rumah dalam jam 6.45. 

Tidak sampai 5 minit sampai di rumah, segala-galanya terjadi. Dia batuk darah, menjerit memanggil nama saya, dan apabila saya meluru kepadanya, darah sudah membuak keluar seperti paip pecah. Saya minta dia kawal batuk tapi katanya dia tak dapat kawal, ia keluar sendiri. Saya minta dia bangun dan pergi kereta untuk dibawa ke hospital. Dia bangun dua tiga langkah dan terduduk semula. Waktu itu saya lihat wajahnya sudah lain. Saya lari keluar rumah dan menjerit di hadapan rumah jiran. Jiran saya datang dan apabila kami masuk semula darah sudah keluar dari mulut dan hidungnya. Jiran-jiran mengangkatnya masuk ke dalam kereta dan saya membawanya ke PPUM. 

Malang sekali, Melati menyaksikan semua itu di hadapan mata. Malah serangan pertama dahulu juga berlaku di hadapan mata Melati.

Dalam kereta saya asyik menjerit memanggilnya untuk memastikan dia sedar, namun tak ada jawapan. Sampai sahaja di Kecemasan, saya menjerit lagi di hadapan pintu masuk dan staf perubatan dengan pantas membawa stretcher ke hadapan kereta. Sewaktu salah seorang staf meluru masuk ke dalam kereta, saya mendengar dia menjerit "Dah tak ada!". Kemudian mereka mengangkatnya ke atas stretcher, staf itu melompat naik ke atas stretcher sambil melakukan CPR, sambil stretcher ditolak masuk ke wad kritikal.

Di rumah itulah kali terakhir saya melihat dia hidup.

Dalam tempoh lebih kurang 42 jam dia dimasukkan ke ICU, sebanyak tiga kali jantungnya berhenti dan kembali semula selepas CPR. Ini membawa kepada kerosakan otaknya, kerana kali pertama terhenti adalah selama 10 minit, kemudian 1 minit, dan 30 saat. Dalam tempoh 42 jam juga para doktor di PPUM mengendalikannya dengan rapi dan mereka mengendalikan saya juga! Setiap 4-5 jam mereka akan memanggil saya dan menerangkan apa yang terjadi. Dan setiap kali itu mereka akan memberi jangkaan berapa lama hayatnya yang tinggal. Malam pertama di ICU doktor memberitahu saya risiko kematian adalah 100%. Esoknya mereka beritahu tak akan lebih seminggu, atau mungkin dua tiga hari. Ketika itu juga doktor memberitahu hasil CT Scan kepalanya menunjukkan ada sel otak yang sudah mati. Paling menghancurkan hati saya apabila doktor pakar memanggil saya pada malam 2 Mei memberitahu, "kalau bukan malam ni, esok dia meninggal dunia". 

Pada jam 1.15 petang 3 Mei, jururawat memberitahu saya, selepas masa melawat pada jam 2 nanti, saya boleh duduk berseorangan dengan Nasri di dalam bilik. Saya sangat faham apa maksudnya itu. Lalu saya masuk sebentar ke dalam, memberi salam seperti biasa dan mencium tangannya. Ketika itu ubat pelali sudah dimatikan jadi dia sudah boleh mendengar hanya tak boleh respon kerana ada sel otak yang sudah tak berfungsi. Saya membawanya mengucap dua kalimah syahadah sebanyak 3 kali, dan lidahnya bergerak-gerak. Kemudian saya minta dia mengucap kalimah La ilaha ilallah, dan lidahnya bergerak-gerak lagi. 

Saya kemudian bercakap beberapa perkara secara peribadi kepadanya. Saya memohon ampun dan maaf atas semua kesalahan dan kedegilan saya selama ini. Saya memberitahunya sekiranya saya pernah berkasar padanya, itu bukanlah kerana saya bencikan dia, tetapi itu adalah kelemahan saya sebagai isteri dan manusia. Saya juga memaafkan dia, tiada apa dendam yang saya simpan dan ungkit, tiada kemarahan dan kebencian yang saya pendam. Kemudian saya minta dia jangan risau tentang saya dan Melati. Saya tahu apa impiannya kepada Melati dan saya beritahu saya akan menjaga Melati dengan baik seperti mana dia mahukan. Saya beritahu lagi bahawa dia adalah lelaki terbaik dan mulia yang pernah saya cintai dalam hidup saya, dan saya tak akan jumpa lagi manusia sepertinya di dunia ini. Akhir sekali saya beritahu supaya dia berangkatlah dengan tenang dan elok, jangan terbeban dengan hal dunia, kerana di sana hal yang baru dan kekal menantinya. Semua perkataan ini keluar dari mulut saya dalam esak tangis, namun saya memberitahunya saya menangis ini adalah kerana sedih dan sayangkan dia, tapi saya redha.

Saya teringat masa melawat yang hampir tamat, jadi saya memberitahunya yang saya akan keluar sekejap kerana ramai orang mahu bertemu dengannya di luar. Saya janji jam 2 nanti saya akan masuk balik dan menjaganya. Ketika saya keluar azan Zohor sedang berkumandang dari masjid PPUM. Saya baru memberikan pas masuk kepada pakcik dan makciknya, kemudian dipanggil semula oleh doktor yang mahu bertemu waris utama. Saya masuk bersama abang kandungnya, dan doktor memberitahu M.Nasri Ayob baru saja meninggal dunia.

Saat dia menghembuskan nafas terakhir, di luar wad ICU dipenuhi oleh orang-orang yang menyayanginya. Kaum keluarga, anak-anak didiknya, dan sahabat-sahabat yang sudah mula berkumpul sebaik sahaja mereka mendapat tahu jangkaan hayat yang diberikan doktor. Urusan jenazahnya sangat lancar dan mudah dengan bantuan ramai pihak sehingga saya langsung tak merasa apa-apa kesulitan. Dari wad ICU dia dibawa ke bilik mayat, kemudian ke surau PPUM, dimandi, dikafan dan disolatkan, kemudian van jenazah terus membawanya ke kampung Mengkarak, Pahang. Selepas sekali lagi solat jenazah dilakukan, M.Nasri Ayob selamat dikebumikan selepas Isyak pada malam Jumaat itu.

Sayu. Dan hilang.

Melati sangat kuat. Kali terakhir dia meraung adalah ketika saya menjerit menyuruhnya naik ke atas ketika peristiwa muntah darah di rumah, kerana saya tak mahu dia melihatnya. Selepas itu dia tak pernah menangis lagi, walaupun ketika saya memberitahu dia ayah telah meninggal dunia. Dia menerima dengan baik dan tenang. Malah dia menenangkan saya, dengan kata-kata, dengan perbuatan, dengan kad ...


Kadang-kala dia bertanya ayah buat apa sekarang dalam kubur. Dan dia mencipta imaginasi bahawa ayah sedang berehat dalam kubur sambil membuat perkara yang biasa dilakukan di dunia. "Tengok Astro, channel China". Saya biarkan saja dia dengan imaginasi itu, supaya dia lebih selesa mengingati ayahnya dalam cara begitu. Dia juga memberitahu yang "ayah lebih baik di syurga sebab di dunia ayah selalu sakit". Begitupun, saya sudah melihat kesan trauma yang lebih besar apabila dia menyebut "ayah asyik merokok saja pasal itulah ayah mati. Saya tak suka orang merokok." 

Dan semuanya kini tinggal kenangan.

Selepas lebih seminggu berlalu, saya baru ada kekuatan untuk membaca semua ucapan takziah yang diterima dan saya cuba membalasnya satu demi satu. Tulisan-tulisan mengenai arwah di Facebook dan IG sungguh mengharukan hati. Saya terharu kerana kenangan yang dia tinggalkan kebanyakannya adalah dalam dunia yang dia cintai, iaitu dunia teater. Dia seorang yang sangat passionate, mendedikasikan hidup kepada perkara yang paling dia cintai. Dia tak bersungguh-sungguh mencipta nama dalam bidang ini walaupun peluang datang kepadanya beberapa kali. Dia hanya ingin berkarya dan bekerja. Tetapi ironinya, dia mendorong saya dengan sangat kuat sekali kerana dia begitu yakin terhadap beberapa perkara yang saya mampu lakukan. Dia pengkritik saya yang pertama dan utama, telus dan jujur kepada karya-karya saya, mentor dan guru, sahabat dan kekasih, suami yang mulia. Siapakah Lenny tanpa seorang Nasri?

Ramadhan yang bakal tiba, tak tahu bagaimana saya akan memulakannya. Tradisi kami setiap Ramadhan adalah solat berjemaah Maghrib dan Isyak. Bulan-bulan lain memang selalu tertinggal juga kerana tuntutan kerja yang merentas waktu malam, tapi bulan Ramadhan itulah amalan yang kami usahakan. Dan Ramadhan kali ini pasti aneh dan ganjil, kerana imam saya sudah pulang kepada Maha Pencipta.

Saya tak mahu bersedih lama. Dia sudah pergi, sudah selesai dia dengan segala madu dan racun dunia. Tinggal kita yang hidup ini berjuang untuk memastikan kita kembali kepada fitrah sebelum turut dipanggil pulang. Hanya saya perlu meluahkan di sini, supaya satu hari nanti apabila kenangan ini makin menjauh, tulisan ini akan mengekalkan ingatan dan kasih sayang kita semua terhadapnya, khususnya buat Melati.

Sehingga kini saya masih dikunjungi oleh ahli keluarga, sahabat-sahabat dan anak-anak didiknya, yang bimbang akan keadaan saya. Syukur alhamdulillah, semua perhatian yang diberikan ini memulihkan semangat saya perlahan-lahan. Keluarga saya juga memberi sokongan moral yang sangat kuat daripada awal serangan pertama berlaku, dengan ibu saya kekal berada dengan saya sekarang untuk memastikan saya dalam keadaan yang baik. Pengalaman ini memang traumatik dan pedih, tapi ia adalah salah satu episod yang sudah tertulis dalam riwayat hidup saya. Nasri yang saya kenal adalah manusia yang sangat positif terhadap hal-hal kematian dan kehidupan. Alhamdulillah sikapnya menurun banyak kepada Melati, yang tak gentar berhadapan dengan hal-hal hidup dan mati. Jadi saya harus ikut positif.

Sekurang-kurangnya saya bersyukur kerana detik-detik terakhir hidupnya dapat saya uruskan sendiri. Bermula daripada tragedi muntah darah di rumah hinggalah kepada mengucap dua kalimah syahadah, saya ada di sisinya. Malah saya berkomunikasi dengannya selama lebih kurang 10 minit, yang mana selepas komunikasi itulah dia pergi menghadap Ilahi. Seolah-olah dia menunggu saya untuk meluahkan segala-galanya sebelum dia dapat pergi dengan tenang. Hanya saat dia betul-betul menghembuskan nafas terakhir saya keluar sebentar, tetapi saya (dan abangnya) adalah orang yang pertama dipanggil dan diberitahu oleh doktor. 

Ingatan terhadap detik-detik terakhir ini membantu saya untuk lebih mensyukuri peluang yang Allah berikan. Apatah lagi sebulan terakhir hidupnya, kami sangat bersemangat memastikan kesihatannya pulih. Malah dia meninggal dunia ketika kesihatannya meningkat naik semula, bukannya seperti ketika serangan kali pertama. Begitupun saya anggap peluang kedua itu adalah saat paling manis Allah berikan kepada kami bertiga. Nasri pergi ketika kami sedang gembira dan kali terakhir lepak dan bersembang bersamanya petang itu adalah nostalgia terindah. Allah Maha Besar, dalam kepedihan Dia memberikan kemanisan jua untuk dikenang.

Dari Allah kita datang, kepada Allah kita kembali. Semoga Nasri berehat dengan tenang di alam sana di bawah lindungan Allah yang Maha Rahim dan Maha Rahman. Semoga Allah mengampuni dosa-dosanya dan menempatkan dia dalam kalangan manusia terpilih di syurga kelak. Di sebalik kesakitan terakhir yang dilaluinya sebelum tidak sedarkan diri, wajah almarhum begitu seri dan tersenyum selesai dimandikan. Dia sudah terlepas daripada kesakitan dunia yang sementara ini.


Kasih sayang dan cintamu abang, saya simpan selamanya dalam hati dan memori. Terima kasih kerana menjadi pelindung terbaik untuk saya selama ini. Saya ingin bertemu abang semula di syurga. Amin ya Rabb.

AL FATIHAH
M.NASRI BIN AYOB
15 Februari 1969 - 3 Mei 2018

Thursday, April 13, 2017

BANGSAWAN KEPULAUAN RIAU: YANG HILANG DARI GARIS MASA DI TANAH MELAYU

PADA 26 Mac baru-baru ini, saya hadir ke Auditorium Matic di Jalan Ampang untuk menyaksikan persembahan Bangsawan Kepulauan Riau berjudul Laksamana Bentan. Yang menarik saya untuk datang menonton pastilah kerana jenama Kepulauan Riau dalam persembahan ini. Saya memang tahu akan kewujudan persembahan Bangsawan di Indonesia tetapi belum pernah berpeluang menyaksikannya. Saya hanya mengetahui maklumat mengenai persembahan ini melalui penyelia saya di Monash dulu iaitu Dr Karen Kartoumi, yang giat melakukan penyelidikan ke atas Bangsawan di Pulau Natuna, yang juga dikenali sebagai Mendu.

Sepanjang menyaksikan persembahan Laksamana Bentan, ingatan saya kembali kepada perbualan saya dengan tokoh Bangsawan Malaysia Seniman Negara Rahman B. ketika saya menjalankan penyelidikan Phd. Menurutnya, Bangsawan yang dipraktikkan pada zaman dahulu hanya mempersembahkan dua segmen extra-turn. Setelah lagu, tarian selamat datang, dan syair dipersembahkan, babak lakonan akan bermula. Menurutnya, extra-turn pertama hanya akan berlangsung selepas beberapa babak awal dan extra-turn kedua menjelang dua babak terakhir.

Apa yang saya saksikan dalam persembahan Bangsawan Kepri ini mempunyai persamaan dengan apa yang pernah dinyatakan oleh Pak Rahman dulu. Secara konvensinya dalam Bangsawan amalan di Malaysia sekarang, pertukaran babak akan membawa kepada kemunculan extra-turn. Sekiranya street scene berlangsung, tirai tetap akan ditutup untuk memberi peluang kepada perubahan babak. Namun dalam Bangsawan Kepri ini, peralihan babak pemergian Laksamana Bentan untuk berperang hanya diselangi dengan perjalanan pegawai diraja merentas pentas yang membawa buah nangka, diikuti dengan babak Wan Anum meminta seulas buah nangka daripada pegawai berkenaan. Hanya selepas itu barulah extra-turn bermula.

Manakala extra-turn kedua berlangsung sebelum babak berakhir, menepati apa yang dimaklumkan oleh Pak Rahman kepada saya. Persembahan extra-turn dalam persembahan Laksamana Bentan ini pula tidak ada batasan masa. Pelbagai jenis persembahan dipertunjukkan, daripada tarian, nyanyian solo, persembahan silat dan pergendangan, hinggalah kepada segmen pembacaan puisi. Ia berlainan dengan persembahan Bangsawan di Malaysia yang terbiasa dengan konsep selang-seli satu bentuk persembahan dengan sebuah segmen extra-turn.

Saya mendapatkan maklumat mengenai kumpulan ini yang kemudiannya diketahui berpengalaman bermain di kampung-kampung sekitar Kepulauan Riau. Maka tidak hairanlah corak persembahan mereka rapat dengan stail rakyat, apabila konvensi masa tidak menjadi perkara yang membataskan persembahan. Walaupun audiens sudah masuk ke panggung sejak jam 8 malam namun persembahan hanya bermula pada jam 9 lebih. Dan kerana corak persembahan rakyat yang tiada kerangka masa, maka persembahan berkenaan berakhir hanya beberapa minit sebelum jam 12 malam! Ia pasti berbeza dengan persembahan dalam siri Semarak Bangsawan, yang kalau menjangkau 1 jam 45 minit pun pasti tauke panggungnya Shah Rizal sudah resah gelisah :)))

Apabila saya mengaitkan corak persembahan ini dengan sejarah perkembangan Bangsawan di Tanah Melayu, ternyata pada sekitar tahun 1900, kumpulan Mamak Pushi dari Pulau Pinang telah membuat persembahan keliling di Indonesia dan kumpulan ini telah berpecah di sana, kemudian diambil-alih oleh Jaafar Turki seorang hartawan Indonesia. Manakala dalam dokumentasi di Indonesia, Bangsawan pertama kali masuk ke Penyengat sekitar tahun 1906. Kerana kurangnya sambutan masyarakat di situ kepada bentuk baru ini, maka Bangsawan yang sudah diubah kepada Staembul ketika itu (Komedi Stambul), tidak berkembang dengan masyhur seperti mana yang berlaku di Tanah Melayu.

Mungkinkah jenis Bangsawan ini yang hilang dalam garis masa Tanah Melayu, dan dibawa oleh Mamak Pushi ke Indonesia lalu berkembang di sana, dan muncul dalam jenama Bangsawan Kepulauan Riau? Manakala kita pula mewarisi legasi Bangsawan yang diadun dengan pelbagai definisi, terbuka kepada kepelbagaian pengaruh lalu mencipta Bangsawan yang kita ada sekarang?

Corak lakonan Bangsawan Kepri ini menghampiri seni lakon Bangsawan yang saya pelajari di Pulau Sibu lebih 15 tahun lalu di bawah bimbingan almarhum Pak Hamid Ahmad (Hamid Lawa), seorang tokoh Bangsawan dari Singapura. Corak lakonannya tidak mengaplikasi gerakan zig-zag atau stailisasi seperti yang dianjur oleh Rahman B. Tetapi ia lebih menumpukan kepada penzahiran emosi dengan lontaran intonasi yang berirama. Aktor boleh saja duduk terpacak sambil berdialog sesama-sendiri, namun intonasi dan lontaran vokal adalah permainan yang major. Corak lakonan ini mempunyai kaitan dengan latar belakang Pak Hamid dengan perkembangan lakon Bangsawan untuk rakaman televisyen. Manakala Singapura dan Kepulauan Riau bukanlah dua tanah yang asing, maka segala perkaitan ini pastilah bukan kebetulan.

Itulah kecantikan sebuah seni persembahan. Di peringkat ini kita tak perlu mencari siapa yang betul dan siapa yang salah kerana itu bukan persoalannya. Ada ikatan yang sebenarnya menyambungkan rumpun ini, kerana kita berkongsi jiwa dan estetika yang sama. Hal ini sangat menarik perhatian saya, hinggakan saya sudah tertulis sebuah kertas kerja penyelidikan untuk meneliti dan memanjangkan perbincangan mengenai Bangsawan di Nusantara. Menjelang akhir tahun ini, saya harap saya sudah dapat menyaksikan beberapa lagi Bangsawan di Kepulauan Riau untuk menghadam lagi segala intipatinya.

Amalan seni persembahan juga boleh membuktikan bahawa akhirnya kita semua adalah serumpun. Cucu-cicit pula kepada Adam dan Hawa.

Monday, March 6, 2017

MENJADI JURI: SEBUAH PENCARIAN YANG PANJANG

BETAPA sulitnya berada dalam posisi sebagai juri, apatah lagi untuk menilai hal-hal yang subjektif, dan menjustifikasi elemen-elemen ini bagi memberi anugerah kepada mereka yang berhak. Itulah pengalaman yang saya lalui dalam jangka masa 4 bulan kebelakangan ini, apabila berpeluang berkhidmat sebagai Ketua Juri dalam dua pertandingan teater yang berlainan tahap dan peringkatnya.


Pada November 2016, saya dilantik oleh Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Negara (JKKN) untuk mengetuai barisan juri dalam penilaian Festival Teater Malaysia 2016 (FTM). Bersama-sama saya ketika itu ialah Tuan Haji Adnan Hamzah, seorang tokoh yang bukan saja berpengalaman dalam bidang seni persembahan namun beliau juga antara perintis bidang ini sejak zaman Panggung Negara. Seorang lagi juri ialah Dato Jalaluddin Hassan, yang tak perlulah diperkenalkan lagi siapa orangnya.


Baru saja berlalu pada 13-26 Februari 2017 saya memikul tugas sebagai Ketua Juri untuk Karnival Teater Universiti Malaya 2017 (Karviter), sebuah pertandingan teater antara kolej-kolej kediaman anjuran Bahagian Hal Ehwal Pelajar dan Pusat Kebudayaan Universiti Malaya. Selama 12 malam berturut-turut saya dan dua lagi juri mengerah mental dan psikologi untuk menilai persembahan-persembahan para pemain muda di gedung ilmu ini. Juri-juri yang bersama saya kali ini adalah Encik Mazlan Tahir, seorang pensyarah teater di FiTA UiTM yang juga seorang pemain teater, tv dan filem yang sangat berpengalaman di Malaysia. Seorang lagi adalah sahabat seperjuangan saya Rime Nazren Abdul Razak yang selain menumpahkan ilmunya dalam bidang akademik di ASWARA, juga sesekali masih turun bergiat secara profesional.

Saya tidak akan mengulas tentang keputusan kedua-dua pertandingan kerana ia sudah berlalu, dan saya percaya para peserta juga telah memperoleh ulasan khas daripada juri. Namun apa yang ingin saya kongsikan di sini adalah bahawa pengalaman mengetuai barisan juri dalam kedua-dua acara FTM dan Karviter ini sebenarnya memberikan pelajaran tersendiri kepada diri saya.

Ternyata pengalaman dan pengetahuan adalah perkara yang sangat membantu dalam mekanisme penilaian pertandingan teater, selain daripada rubrik yang disediakan oleh pihak penganjur. Saya menempuhi dua pengalaman berbeza dalam kedua-dua pertandingan ini. Untuk penilaian FTM, kami berhadapan dengan kumpulan-kumpulan yang telah mempersiapkan diri dalam jangka waktu yang lama, kerana mereka telah bermula sejak pertandingan di peringkat negeri. Manakala untuk Karviter UM saya berhadapan dengan kumpulan pemain muda daripada pelbagai latar belakang pengajian universiti, yang rata-ratanya mengambil masa sebulan untuk melakukan persiapan. Tetapi kesimpulan yang saya temui akhirnya adalah, adakalanya tempoh persiapan bukan satu-satunya ukuran kematangan sesebuah persembahan. Namun kegigihan produksi dan ketelitian mereka menggaul dan mencerna ilmu dan pengetahuan dalam produksi adalah tanda aras sebenar yang menunjukkan kualiti sebuah persembahan. Ia bukan sahaja tentang masa, tetapi tentang kreativiti dan muslihat teaterikal yang dimiliki.

Sungguhpun Karviter UM merupakan pertandingan tahap amatur antara pelajar kolej, namun tahap persembahan sekurang-kurangnya dua kumpulan yang berada di tangga teratas tidak jauh bezanya dengan tahap yang dipersembahkan dalam FTM. Malah andai kata dua pemenang teratas Karviter UM 2017 berada dalam liga FTM, mereka pasti memberi cabaran yang sangat sengit terhadap peserta FTM.  Saya fikir ini mungkin dipengaruhi faktor jurulatih yang melatih kolej-kolej ini, kerana meskipun pemainnya amatur, tetapi penganjur Karviter telah membuka ruang kepada kolej-kolej ini bagi mendapatkan khidmat jurulatih profesional untuk mengendalikan persembahan mereka.

Manakala FTM telah mempunyai prestij dan kredibiliti tersendiri sebagai sebuah medan pertembungan para karyawan amatur dan profesional. Malah ramai karyawan teater yang penting di Malaysia dilahirkan oleh aktiviti Festival Teater (sejak zaman Pekan Teater lagi). Keputusan JKKN membawa grand finale pada tahun 2016 ke negeri Kedah, pertama kali berlangsung di luar Kuala Lumpur, adalah eksperimen yang baik. Tambahan pula wilayah utara Semenanjung Malaysia merupakan antara platform teater yang sangat prolifik di negara ini. Ada juga saya mendengar penggiat teater di Kuala Lumpur merungut tentang pemindahan lokasi ini, tetapi ketahuilah bahawa kehilangan yang anda rasakan di Kuala Lumpur itu membawa makna yang besar kepada komuniti teater di wilayah yang lain.

Yang saya paling suka adalah sesi diskusi selepas persembahan selesai. Kalau dalam FTM, setiap malam setelah selesai acara, saya bersama Haji Adnan dan Dato Jalal akan bersidang dan berbincang mengenai setiap persembahan. Di situ saya mendengar buah fikiran dan pandangan kedua-dua tokoh ini, menghayati kupasan dan justifikasi mereka sebelum kami memberikan keputusan muktamad pada malam akhir. Manakala berbeza dengan acara Karviter, selesai sahaja persembahan, diskusi berlangsung antara juri dan para peserta. Dalam diskusi ini kami lebih banyak menumpukan pada sesi perkongsian, saranan, cadangan dan memberi peluang kepada para peserta untuk bertanya dan memberi respons. Ini juga adalah satu sesi yang memberikan saya banyak ilmu dan pelajaran walaupun setiap malam selama 12 malam berturut-turut saya hanya akan sampai di rumah menjelang pukul 12 tengah malam!

Perkongsian bersama Tuan Haji Adnan dan Dato Jalal di FTM sangat saya rindukan kerana sikap mereka berdua yang langsung tidak lokek ilmu dan pengalaman, malah diskusi bersama mereka sentiasa membuka tingkap baru dalam pengetahuan saya yang nyata masih terbatas. Sehinggakan setiap malam saya tidak sabar menunggu persembahan selesai untuk duduk bersama mereka, dan berbincang lagi tentang persembahan yang baru disaksikan. Sungguh manis dan lazat rasanya menelan buah ilmu yang dihasilkan oleh pohon yang ranum dan matang. Sesekali buah fikiran mereka disertakan dengan cerita mengenai pengalaman lampau yang begitu mahal nilainya, menyuntik motivasi pada saya untuk menggali lebih dalam lagi akan erti keberadaan diri saya dalam bidang ini.

Manakala sesi perkongsian dengan peserta dalam Karviter menjadi ruang untuk saya memahami cara pemain kontemporari berkarya. Respons dan soalan-soalan yang mereka kemukakan adalah satu tanda aras untuk saya mengetahui bagaimanakah para pemain muda ini berfikir dan apakah jangkaan mereka terhadap kerja-kerja berteater. Sesungguhnya, pengalaman menjadi juri ini merupakan sebuah proses pencarian yang panjang dan berterusan untuk diri saya sendiri.

Satu yang saya suka dalam menjalankan tugas ini apabila saya berpeluang memberi justifikasi, tetapi yang saya tak suka adalah apabila saya terpaksa mencari dan menimbang-nimbang kelemahan peserta demi menentukan siapa yang layak menang. Oleh kerana itu saya berulang-ulang memberitahu kepada para peserta bahawa kemenangan dan kekalahan itu hanyalah sifat sebuah pertandingan. Ia tak kurang penting mengenai kualiti, tetapi yang lebih penting adalah mengenai perjuangan. Setelah menang pun jika rentak perjuangan ini tidak terus dihidupkan, maka manfaatnya tidaklah juga berpanjangan. Sekurang-kurangnya walaupun pertandingan telah tamat, namun apresiasi terhadap bidang teater harus hidup subur dan berterusan.

Akan datang nanti adalah hal penilaian juga, kali ini projek persembahan akhir 6 buah produksi oleh Jabatan Drama Pusat Kebudayaan Universiti Malaya. Tetapi yang ini tujuannya lain, lebih bersifat akademik, jadi pengisian dan cabarannya juga adalah berbeza. Saya akan tulis mengenainya nanti, insya Allah.

Friday, January 29, 2016

HOLA OLA BOLA!

YANG menyeronokkan ketika menonton Ola Bola dua hari lepas adalah kerana Nasri tahu perkembangan bola sepak Malaysia. Jadi dia tahu latar belakang setiap watak yang muncul meskipun watak-watak itu berselindung di sebalik nama-nama rekaan. Malah sewaktu bahagian belakang badan Soh Chin Aun dinampakkan pertama kali di hujung cerita pun dia terus cakap, "itu Soh Chin Aun tu".

Begitulah hebatnya impak sebuah sukan bernama bolasepak. Sekiranya saya ada peluang menulis skrip filem, saya memang teringin sekali menghasilkan cerita mengenai sukan. Saya sukakan sukan apatah lagi sukan berpasukan. Di sekolah dahulu saya mewakili sekolah dalam acara bola jaring dan bola tampar. Walaupun tidaklah layak mewakili negeri apatah lagi negara, tetapi passion para penggiat sukan di mana-mana pun sama. Yang pernah bergelar atlit pasti faham apa maksud semangat kesukanan yang kerapkali memarakkan api patriotik dalam perjuangan fizikal mereka.

Tidak sukar untuk saya menyukai filem Ola Bola ini. Saya tak perlu tahu kalau di dalamnya ada pelakon popular atau tidak, kerana sebaik saja saya melihat trailer filem ini yang bercerita tentang sukan, saya tahu ini adalah filem yang harus saya tonton. Ternyata saya tidak silap. Terlalu banyak "rasa" yang terkandung dalam filem ini. Hebat bukanlah perkataan sesuai untuk menggambarkannya. Ia tidak hebat, dan saya tak peduli pun untuk mencari hebat itu. Tapi saya percaya pengarahnya seorang pencerita yang tenang tapi dramatik. Penulisnya pula seorang yang puitis dan patriotik.

Walaupun di awal 30 minit saya sedikit hilang arah mencari-cari premis cerita ini, tetapi akhirnya ia dibina dengan menarik, diletupkan dengan dahsyat, dan berakhir dengan damai. Mungkin itu juga kelebihan untuk sebuah filem yang berinspirasikan kisah benar. Ia tidak perlu menyimpang-siur ke mana-mana kerana destinasi ceritanya sudah diketahui. Tetapi campur tangan fiksyen dalam sebuah inspirasi kisah benar itulah juga yang mungkin membuatkan filem ini agak goyang-goyang di beberapa tempat. Ia bukan filem hebat, tapi saya suka. Ia bukan juga filem yang bosan, Ola Bola mendamaikan. Ia mengembalikan banyak perasaan yang sering hilang dari dalam diri saya sebagai seorang yang meminati bidang sukan, dan dalam masa sama seorang patriotik juga.

Isu-isu besar diusik dalam cara yang kecil-kecil. Apabila Eric Balak bergaduh dengan Ali kerana jersi nombor 10, Eric berkata,"disebabkan nombor 10 ini kau buat aku macam orang luar?" Mungkin dalam keadaan biasa dialog ini biasa, tetapi kerana Eric seorang pemuda berasal dari Sabah maka dialog itu menjadi lain kepada saya, anak jati Sabah.

Babak latihan ala-tentera sangat menaikkan semangat. Saya suka dengan kata-kata pegawai tentera itu, "seorang pahlawan takkan pernah lupa mengapa mereka meninggalkan keluarga mereka". Bulu roma saya meremang waktu ini, saya sangat involve dengan makna tersirat ayat itu. Mana mungkin seorang perantau lupa mengapa mereka meninggalkan tanah kelahiran mereka sendiri? Untuk apa mereka meninggalkan? Sampai bila? Bilakah akan kembali?

Dialog-dialog yang menghembus semangat patriotik tertumpu di separuh kedua filem ini. Mungkin kerana pada waktu ini bahang permainan bola sepak sudah mula menguasai seluruh penceritaan. Pada waktu inilah semua punchline filem ini ditembak kepada penonton. Paling saya respect dan rasa nak beri standing ovation adalah koreografi permainan bola yang ditampilkan. Koreografi itu sangat gigih dan mengagumkan.

Apa lagi nak sebut? Apa lagi? Ohhh yaaa....

Bront Palarae!

My God! Bront seorang penyeri dalam filem ini. Aksinya mencuit hati, dialognya menggeletek rasa (terima kasih penulis skrip). Sesekali saya sebut "Hasbullah Awang?". Walaupun yang keluar nantinya adalah Rahim Razali tapi saya tetap nampak roh Hasbullah Awang di situ. Dan Bront bermain dengan secukup rasa sesempurna yang sesedapnya.

Okeylah cukup. Saya tak mahu pecahkan pula semua jalan ceritanya di sini. Walaupun pada awal filem saya merungut-rungut juga akan beberapa perkara seperti pengenalan watak-watak yang tidak berapa kukuh dan jelas, tetapi semakin filem ini menuju ke akhir, semakin saya tak peduli apa yang sudah berlaku di hadapan tadi.

Tahniah produksi Ola Bola. Saya tak kenal sangat anda semua kecuali seorang dua (itu salah saya sebab saya bukan penonton filem yang tegar), tapi anda semua bagus! Kalau dah bagus tu baguslah, nak apa lagi?

Tuesday, December 29, 2015

PADA HARI KE 365


For last year's words belong to last year's language. And next year's words await another voice. And to make an end is to make a beginning. 

Begitulah tulisan penyajak terkenal T.S Eliot dalam menggambarkan peristiwa peralihan tahun.  Perjalanan hidup kita dari tahun ke tahun diselang-seli dengan kisah sedih dan gembira, persilihannya tanpa gagal, selagi nyawa dikandung badan. Ibarat pergantian siang dan malam, panas dan hujan, maka peristiwa jatuh bangun dalam hidup kita itulah yang menyempurnakan diri kita sebagai seorang manusia. 

Di akhir setiap tahun, kita akan menyedari bahawa dalam kita berhasil mencapai sesuatu, kita juga mungkin mengalami kehilangan. Kita bertemu kawan baru dalam hidup, dan kawan lama pergi meninggalkan kita. 

Pada dua bulan terakhir 2015 ini, saya menerima berita pemergian ke rahmatullah beberapa orang yang saya kenal secara peribadi. Tarikh 26 November, rakan sepermainan saya ketika bersekolah rendah, allahyarhamah Azeela Alwi meninggal dunia di kota Madinah ketika mengerjakan umrah, akibat penyakit jantung. Diikuti pada 30 November, pemergian pelawak terkenal negara yang juga sahabat baik saya dan suami, iaitu arwah Pak Yus atau nama sebenarnya Yusri Edoo juga akibat serangan jantung. Paling mendukacitakan hati saya adalah pemergian seorang mentor yang banyak memberikan semangat dan sokongan kepada saya untuk mendalami pengajian seni tradisional iaitu arwah Ismail Mamat, atau dikenali oleh warga ASK/ASWARA dengan nama Pak Mail. Beliau meninggal dunia pada 19 Disember 2015.  

Kita juga kehilangan tokoh negara yang dikasihi ramai, almarhum Tuan Guru Haji Nik Abdul Aziz Nik Mat, seorang ulama yang sangat saya hormati. Begitu juga pemergian anak-anak seni seperti arwah Harun Salim Bachik, seniwati Mariani, seniwati Momo Latif, dan terbaru selebriti media Aziz Desa, juga menghibakan hati. Hidup mereka didedikasikan untuk menghibur malah mungkin merawat jiwa-jiwa kita yang pernah kosong dan kehilangan. Sepatah kata serta aksi mereka mungkin telah menyembuhkan kegelisahan sementara yang pernah kita alami, maka kenangilah jasa mereka yang memberi cahaya pada hidup masyarakat biarpun mereka sendiri membakar diri.

Sungguhpun sedih, tetapi  hakikat redha itu saya fahami. Mereka yang pergi itu telah selesai berurusan dengan segala madu dan racun dunia. Kita yang masih hidup ini perlu meneruskan perjuangan hingga dapat kita kembali kepada fitrah yang kita janjikan kepada Allah sejak dari alam Rahim.

Sepuluh hari sebelum melangkah masuk ke 2016, saya dipilih pula sebagai Presiden Persatuan Alumni ASWARA dalam mesyuarat agung persatuan pada 20 Disember lalu. Sudah sangat lama saya tidak berada dalam kepimpinan tertinggi mana-mana organisasi bukan kerajaan. Alumni ASWARA pula bukan nama kecil. Dua presiden sebelumnya (Shahrul Azli dan Rime Nazren) sudah membina form dan platform yang cantik dalam mengukuhkan dasar persatuan ini. Saya pula sangat memahami bahawa kerja berpersatuan adalah sebuah khidmat sukarela para ahli untuk memberi balik kepada komuniti menerusi platform yang mereka wakili. Jadi ini adalah sebuah amanah yang sangat menguji, dan dalam masa sama ia meresahkan saya.

Begitupun saya menerima jawatan ini dengan gembira dan positif kerana ia adalah satu cara untuk saya kembali berbakti kepada alma mater saya.  Saya bersedia untuk menerima apa sahaja yang mendatang kerana hidup harus menjangkakan begitu, barulah hidup itu hidup. Bak kata penyair Rumi "berbudilah kepada siapa (dan apa) saja yang mendatang, kerana setiap yang muncul itu telah dihantar (oleh Allah) sebagai panduan/ pendorongmu dari masa depan".

Satu kegembiraan yang tidak dapat saya sembunyikan pada tahun 2015 juga apabila akhirnya saya disahkan lulus pengajian Phd, setelah empat tahun yang penuh drama dalam hidup saya. Ketika saya membaca email pengesahan lulus itu, saya merenung skrin komputer lama-lama, seolah-olah merenung tayangan slaid empat tahun yang sudah berlalu. Kemudian saya baring di atas kerusi, ada rasa sebak dalam hati. Air mata terasa mahu mengalir, tapi tidak menitis di mata. Ia tumpah di dalam hati. Begitu dramatik sekali nilai Phd ini, sebab saya sendiri melabelkan diri saya sebagai seorang perempuan gila yang meninggalkan suami dan anak di tanah air hanya untuk mengejar cita-cita. 

Lulus Phd itu sebenarnya satu perkara yang lain, tetapi pengalaman yang saya jalani sepanjang pengajian ini lebihlah tinggi nilainya dalam hidup saya.  Pengalaman itu tidak akan dapat ditukar ganti dengan sebarang anugerah material di dunia ini. Tinggal berseorangan di rantau orang selama tempoh itu banyak mengubah diri saya secara ideologi dan juga spiritual. Insya Allah apabila ada kekuatan akan saya tuliskan mengenainya satu hari nanti.

Banyak lagi kenangan manis yang saya raikan pada 2015. Pementasan Makyong Gading Bertimang bersama PESIBAN dan pementasan Bangsawan Anak Raja Anak Papa bersama Opera Sri Bandaraya DBKL merupakan dua produksi yang menyelamatkan jiwa saya daripada mati kering-kontang setelah 5 tahun tidak bekerja dengan pentas. Manakala ada soalan-soalan dalam hidup saya yang belum terjawab pada tahun-tahun lalu, mungkin ia sudah terjawab tahun ini, atau mungkin belum. Maka saya pun perlu meneruskan pencarian, melangsungkan hidup tanpa mengetahui bila, di mana, dan bagaimana kisah hidup saya di alam fana ini akan berakhir.  

Selamat tahun baru kepada para pembaca blog ini. Semoga kita semua sentiasa berada di bawah lindungan dan kasih sayang Allah. Semoga kita menjadi semakin baik daripada masa lalu, lebih teliti berfikir dan bertindak, lebih seimbang rohani dan jasmani. Semoga semua tekad kita diiringi kebijaksanaan, dan semoga segala pengalaman yang kita lalui menumbuhkan kematangan. Semoga kita terhindar dari kezaliman dan tidak juga menzalimi diri-sendiri. Jauhkan diri kita dari sikap perkauman dan diskriminasi kerana ia adalah perbuatan zalim dan buruk sekali.

Insya Allah pada 2016 nanti saya akan cuba menulis blog dengan lebih kerap dan konsisten. Semoga catatan saya dapat memberi manfaat kepada diri anda yang sudi meluangkan masa membacanya.